Thursday, March 12, 2009

Misteri Taman Mini

Temen-Temen pasti udah pernah ke TMII kan?
kalo' belum gak apa-apa,
malah gue bilang kagak usah ke sana, apalagi ampe nginep di sana kayak yang dialami gue sama temen-temen SMP dulu.

ini adalah cerita nyata yang mungkin sebagian dari kalian gak percaya.

Cerita ini bermula ketika kami semua pulang dari Tour ke Ancol dan teman seperjuangannya itu. Pulangnya itu udah malem banget, sekitar jam 7 (itu mah belum malem Ric!).
Terus semua orang disibukkan untuk packing buat ke Bandung pada pagi harinya. Tapi ada yang buat Shalat, makan malem atau sekedar ngobrol.

Ternyata setelah gue nulis blog ini, gue menemukan suatu korelasi antara ngobrol dan makan. Ternyata ngobrol lama membuat gue laper. Dan yang laper bukan hanya gue, ada Takdir dan juga Bima. Kita langsung cabut aja ke warung terdekat buat cari makan buat ngisi perut yang makin teriak gak karuan.
Di jalan kita ketemu Rofi'.
(for your info: Rofi' adalah tipe cewek manja yang super duper cerewet kagak karuan, selalu mencari perhatian tapi lumayan ramah)

Bima nanya ke Rofi, "mau kemana, Fi?"
Rofi hanya diam tanpa gairah, atau tepatnya diam tanpa kata.

Gue yang nanya, siapa tau kalo yang cakep nanya dijawab,
"Mau kemana sih, Fi?"

Tetap diam!

Takdir on the mic,
"Kok kamu aneh Fi?"

Akhirnya dia angkat bicara,
"Gue kagak aneh, dari dulu jua gini-gini aja togh?"

Kok pembicaraan menjurus aneh, dan Rofi melengos aja gitu, pergi. Dia menuju kamar anak-anak kelas 8. kita makin heran, soalnya Rofi gak terlalu akrab sama anak-anak kelas 8. Kita liatin aja terus, dia cuma duduk-duduk di depan teras dengan tatapan kosong.
Kita lalu teringat akan cerita Tinton, sewaktu dari Ancol Rofi duduk di sebelah Dian, di luar dia liat putih-putih gitu. Entah halusinasi atau beneran gue gak tau juga.

waktu di warung ketemu lagi, Kita pesen Burger 'murah' gitu. terus Rofi sama Tia dateng pengen beli juga, tapi udah abis. Kita tanya lagi Rofi tetep diem aja gak kayak biasanya.
Alhasil, kita cerita ke temen-temen cewek. tapi mereka bilang kalo mereka gak percaya, soalnya mereka bilang kalo jeda waktu dari Ancol ampe pergi ke warung tuh Rofi masih tiduran di kamar dan gak ke mana-mana. banyak temen-temen yang duduk di deket tempat tidur dia.

nah Lo! Nah Lo! Nah Lo! Nah Lo!
nah Lo! Nah Lo! Nah Lo! Nah Lo!
nah Lo! Nah Lo! Nah Lo! Nah Lo!

Pas udah hampir jam 11, semua anak disuruh balik ke kamar buat tidur.
Kejadian ini boleh percaya boleh gak, soalnya gue yang mengalami sendiri.
kamar itu isinya sekitar 12 tempat tidur dan tiap tempat tidur itu tingkat (atas-bawah).
Gue memutuskan mencari kehangatan dengan tidur di atas bareng Takdir. Gue bawa Jaket dan bantal yang ada di bawah buat tidur di atas bareng Takdir. Takdir juga tau kalo gue tidur bareng dia.

DID YOU KNOW???

Jam 4 pagi gue terbangun, gue mencoba buat turun dari tempat tidur atas. Tapi, Lho??
Kok tangganya gak ada? Kok kaki gue nyentuh lantai?
Ternyata gue bisa pindah sendiri dari atas ke bawah!
Ajaib bin Misterius!!
padahal yang namanya tangga buat naik itu cuma dari kayu yang disusun kayak tangga buat Outbond gitu. Bayangin, kalo gue ngelindur pasti gue udah jatoh dan bahkan gue pingsan. Yang gue lebih heran tuh, gue pindahnya bukan ke bawah tempat tidurnya Takdir tapi bawah tempat tidur Tinton yang berjarak cukup jauh atau terpaut 2 tempat tidur.
ini bukan ngelindur!!
ini adalah, hi......

Entah ini pertolongan atau gangguan, tapi yang pasti gue masih shock dan gak percaya!!
Apalagi Rofi juga bilang kalo dia gak pernah ketemu gue, Bima dan takdir buat ditanya-tanyain.
dan setelah hari itu, gue baru denger kalo kolam di deket penginapan itu pernah buat bunuh diri. Hii..............

2 comments:

Nanda"blog said...

Tenane rick...

medeni dab..

Novel said...

seru juga ceritanya hehehe...,besok tgl 9-10 april 2016 saya kebetulan nginap disana untuk Training Praktisi Ruqyah Nasional.

Semoga seru ceritanya ya.... TO BE CONTINUED!!!