Thursday, April 2, 2009

Dinda . . .

Dinda . . .
Mungkin yang terbayang di otak kalian adalah kata sayang kepada pacar kita terutama yang lebih muda. Atau mungkin nama seorang cewek yang sangat aduhay dan kawan-kawan.
Tapi buat gue, that's a nightmare!!
ini adalah species yang tak bersahabat dari planet Sakitusotakus.
Dia adalah Dinda Rizki Aprilianingrum. Sepupu gue yang berusia 5 taun dan 6 tahun april ini.
Dia adalah anak yang menurut gue sangat hiper-aktif dan menyebalkan.
Dia selalu bercita-cita kalo panggilannya bukan dinda lagi, tapi Lia. Soalnya tetangga gue, mbak Lia orangnya cantik.

Dia adalah anak yang sangat sotoy-marotoy. Dia belum bisa naik sepeda, tiap kali dibilangin, 'kok belum bisa naik sepeda sih?', dia pasti jawab,
'biarin, aku sekolah jalan kaki aja'.
Dia juga punya rambut agak kemerah-merahan.
Dia selalu dibilangin,
'Kalo rambutnya merah gak boleh sekolah di tempat Pakde lho' (baca : SMP 1 Wates)
Dia jawab lagi,
'Ya sekolah di tempat Budhe' (baca : SMP 1 Pengasih)
Terus Nyokap gue bilang,
'Tapi kalo sekolah di tempat Budhe gak boleh bonceng Budhe lho'
Dia kemudian menundukkan kepala, sepertinya dia berharap buat bonceng nyokap gue,haha.

Dia juga suka joged-joged gak jelas kayak orang gila.
Mungkin itu menurun dari ayahnya, soalnya Om gue itu selalu bertingkah konyol.
Dia juga selalu komplain tentang gurunya di sekolah, entah gurunya galak lah, aneh lah,bla bla bla. Dia kalo maen pasti di deket-deket rumah aja, ke rumah Ajeng lah, Syifa lah, gak tau siapa lagi temennya. Tapi yang pasti dia suka ejek-ejekan sama Syifa. Karena badannya Syifa lebih gede dari dinda, mereka pernah membicarakan :
Syifa : Din, kamu kok kecil sih?
Dinda : Biarin!
Syifa : Makanya kalo makan tuh jangan cuma ayam melulu! makan sayur kayak aku donk!
Dinda : Biarin, ibu aku kan punya duit buat beli ayam!

Yaah, emang secara gak langsung dinda udah ngejek Syifa kalo ibunya gak punya duit buat beli ayam, jadinya cuma makan sayur.
Tapi itu adalah hal yang paling membuat gue sebel, mulut alias congornya yang liarnya minta ampun!!
Gue udah sebel kalo misalnya gue bilang 'gila goblok banget', dia pasti langsung niruin kata-kata gue sambil menyenye dan nada mengejek, kayak 'giya gebuluk bingit'
emang menyebalkan! Tapi dia melakukan itu bukan cuma sama gue, kadang sama kakaknya sendiri, kadang sama ibunya, pokoknya menyebalkan lah.
Dulu sempet pas naik kereta ada orang jual nasi rames bilang, 'yang nasi rames, nasi gudeg' ditiruin sama dinda,'nasi remes, nasi budeg' alhasil penjualnya berhenti dan bilang, 'beli berapa?' buseet, mau gak mau bokapnya beliin tuh nasi remes, mentok-mentoknya juga gak dimakan!
Tapi waktu gue bilang,'Dinda elik koyo telik' dia juga menirukannya, bodoh!
Terus dia juga suka nyanyi lagu 'emang dasar' nya wali, tanpa disensor pula!!
gak tau dia dapet kata 'bajingan' itu dari mana, padahal keluarganya gak pernah ngajarin.
Kemudian ini adalah hal yang paling menebalkan, yaitu : komentar terhadap orang lain.
Misalnya, pernah ada nenek-nenek yang lagi ngebantuin buat hajatan di rumah Om gue, tapi waktu itu beliau sedang istirahat, maklum orang tua. Tiba-tiba dinda nyolot, 'Mbah, kowe kie ngopo malah ndomblong kie? Mah ra ngewangi' yang dalam bahasa Indonesia Dinda bilang, 'Ngapain mbah diem aja? Malah gak bantuin!'
Gila, anjrit malu-maluin banget!
Pernah juga Dinda lewat depan rumahnya Syifa, sambil bilang 'Tejo, Tejo, Tejo'
(baca : Tejo adalah bokapnya Syifa)
Edan, gak takut apa ya nih anak kalo tiba-tiba dibacok?
Kan bahaya!
Pokoknya menyebalkan lah, apalagi kalo ke rumah gue, pasti nanya 'itu apa namanya mas?', atau kalo gak ya bilang sama kakaknya, 'tasnya Budhe bagus, besok beliin ya mbak'.
Kadang-kadang juga mengkritik, walaupun kadang yang dikritik adalah kakeknya sendiri, dasar anak gak sopan.
Tapi dia cukup pintar dalam hal mengingat!
Salute!!

No comments: