Thursday, May 28, 2009

Bencong Sial !!

Pagi itu, ketika gue masih duduk di kelas 9, gue berangkat ke sekolah dengan menggunakan bus seperti biasa.
Entah semalam mimpi apa, gue merasa aneh dan memiliki perasaan buruk.
Tapi yasudahlah, gue berangkat tanpa kawan.
Gue naik bus 'Nyoto Mulyo', gue gak peduli mau jelek apa bagus ntu bus, yang penting gue cepet nyampe sekolah.
Gue bingung, kenapa dari tadi gue belum liat adanya makhluk ber-badge 'SMP 1 Wates'.
GUe pikir gue berangkat di hari libur.
Tapi gue berpikiran positif, kalo' pun emang libur, Bokap gue pasti udah ngasih tau!
Sentolo, lewat. Ngelo, lewat. Ndudukan, lewat. Kentheng, lewat.
Tak satu pun anak sekolah serajin gue, atau jangan-jangan gue udah telat?

Bad feels gue came true!!
Ketika nyampe Milir, bukan anak sekolah yang naik bus, bukan nenek-nenek apalagi cewek cantik nan seksi.
Jackpot!! You're win!!
Dua makhluk setengah-setengah masuk ke dalam bus yang terbilang sepi. (baca: bencong)
Satu orang masih kayak cowok dan yang satu lagi yaa kalo' suruh akademi Be a Man ya pasti masuk, soalnya rambutnya panjang, dadanya menonjol dan wajahnya pake make up kayak cewewk, sayangnya suaranya nge-ghrol,hehe
satu orang duduk di kursi paling belakang, satu lagi yang bencong banget... duduk sebelah gue soalnya gue duduk sendiri.

Positif thinking Ric!!!
Positif thinking Ric!!!
Berkali-kali hal itu gue camkan di dalam hati gue, sampai akhirnya dia memulai pembicaraan.

'Sekolah?' tanyanya.
'Iya!' jawab gue. (pengennya gue bilang :' yaiyalah, orang pake seragam gini, masa petani?')
'SMP?' dia bertanya lagi.
'Iya' jawab gue yang makin geram, ya jelas banget gue pake saragam SMP, katarak kali ya?
'Kelas berapa?' dia bertanya sok perhatian.
'Kelas 9' jawab gue lagi.
'Kelas 9 tuh kelas berapa yah?' nanya lagi.
'Kelas 3' jawab gue lagi.
'Wah bentar lagi ujian ya?' nanya lagi.
'Iya' jawab gue simpel.
'Emang sekolahnya dimana sih?' tanya lagi.
'SMP 1 Wates' gue jawab jujur.
'Wates? rumah kamu mana sih?' dia nanya lagi pengen kenal.
'Rumah gue Sentolo, tau gak?' jawab gue.
'Tau donk! kok jauh banget? emang Sentolo gak ada sekolah?' dia nanya kayak ngeledek.
'Ya kalo ada yang lebih bagus, kenapa gak?' jawab gue diplomatis.
'Udah punya pacar?' Pertanyaannya semakin aneh.
'Kebetulan belum' gue pengen bilang udah buat cari aman, tapi takut dosa.
'Ya gak apa2, fokus belajar aja' sok ngasih tau kayak Ortu gue aja.
'Iya ya' jawab gue.
'Ngrokok gak?' tanyanya yang makin gak jelas.
'Gak, sama sekali gak!' jawab gue jujur lagi.
'Belum aja mungkin? Gak mungkin enggak?' tanyanya kayak menyudutkan dan memaksa.
'Wah sorry, gue emang gak mau ngrokok, bikin boros' jawab gue cukup masuk akal.

Tiba-tiba...
'Wah, kelas 3 SMP aja bulunya udah banyak banget' Katanya sambil memegangi kaki gue yang emang berbulu.
'Iya nih, faktor genetik mungkin' pengennya gue jawab genetik monyet, tapi bukan, karena gue genetik Chimpanzee.
'Nih lho coy, lihat! banyak banget bulunya' dia berkata keapada temannya sambil menunjukkan kalo kaki gue berbulu.
'Wah banyak banget bulunya'
berulang kali dia mengatakan hal itu dan semakin membuat gue was-was.
Gue memikirkan cara melarikan diri darinya, namun setelah gue pertimbangkan, gue inget peribahasa 'Tunggu harimau keluar dari sarangnya' (emang ada ya peribahasa kayak gitu? gue aja ngarang,hehe)

Finally, lewat dari perempatan SGO Wates, gue bersiap turun.
'Misi Jeng, saya mau turun' kata gue sopan (gue pilih 'jeng', soalnya kalo gue pilih 'mas' atau 'bung' gue takut gak bisa turun)
'Oh silahkan, saya masih turun ntar di Stasiun kok. Belajar yang rajin ya' sambil menabok pantat gue.
Itu kata-kata terakhir darinya, dan gue trauma melihat Bencong kalo cuma sendirian.

Sejak saat itu, Nyokap gue selalu pesen ama gue buat hati-hati ama Bencong, apalagi spesies yang suka colek-mencolek.
Nyokap gila!!

Monday, May 25, 2009

Camping

Kamis, 21 Mei 2009, ketika setiap orang masih tidur pulas karena hari libur, gue harus bangun lebih pagi untuk mempersiapkan diri buat camping di Baturraden.
Gue nyampe sekolah sekitar jam stengah 7 gitu.
Gue males banget buat ngikutin kegiatan kayak beginian, soalnya gue bakal mengurangi buat dengerin musik, buat nonton TV, browsing, main ke rumah temen dkk.
Gue harus berkutat dengan masalah kepramukaan, kedisiplinan, ketangkasan dan kemandirian!
Yang pasti gue gak bisa sembarangan mandi, eek dan pipis di sana.

Akhirnya bus berangkat pukul 8, gue duduk bareng Bayu dan salah satu sahabat gue, Vivi.
Gue seneng banget lah duduk sama Vivi, secara setelah dia pacaran sama Pinto dia udah jarang banget komunikasi sama gue, soalnya cowoknya agak over-protective gitu.
Gue ngobrol aneh-aneh sama Bayu di sepanjang perjalanan, tapi Bayu udah pesen sama Vivi 'Vi, kalo duduk bareng Eric yang sabar yha'
Ketawa-ketiwi di bus, minum Mizone terus memperagakan iklannya yang ada bus melaju di atas jalan berbatu naik turun tapi tetep happy.
Pas melewati perempatan kita sempet khawatir, soalnya ada orang yang ditangkep polisi. Kita khawatir soalnya ada nenek-nenek yang jalan lewat pis polisi gak pake helm, gimana kalo ditangkep? (baca: yang nulis goblok!-red)
Sampai akhirnya melewati daerah Banyumas, dimana di sana kayak kompleks tambal ban. Terus gue nanya sama Bayu,
'Yu, di sini sering tawuran ya?'
'kok bisa?'
'Liat aja tuh, banyak banget ban di atas atap! pasti suka lempar-lemparan ban!'
'Bukan Ric, itu emang gitu'
Vivi ketawa, tapi dia udah diingetin buat sabar.

Huff, nyampe juga di perkemahan.
Gue kira tempatnya di hutan rimba tempat setan berpesta pora (baca: Lagunya Johny Iskandar donk?)
Ternyata cuma beberapa meter dari pintu gerbang menuju obyek wisata, huff, Caca bohong lagi!!

Kejadian-kejadian hari pertama :
1. Gak mandi!!
2. Mendirikan tenda paling cepet, soalnya pake dome.hehe,
3. Cerek kelompok gue dituker ama guru!! Ketahuan tapi malu buat balikin!!
4. Tabung gas ilang, diambil kelompok cewek!!
5. Pensi nyanyi 'ingin hilang ingatan'
6. Ngobrol di sangganya Bayu dkk.
7. Makan pake kremes.
8. Gak tidur di tenda, soalnya abis Do'a malam malah ketiduran di Pendopo.
9. Tidur satu sarung sama Dimas, soalnya dingin banget.

Kejadian-kejadian hari kedua:
1. Finally! Gue mandi!! Soalnya mau sholat Jum'at. Tapi pas mau mandi serem banget, udah ditunggu ampe 2 orang di KM lain selesai mandi kok gak keluar-keluar, kirain ada apa, ternyata mbak Bella mandi.
2. Tiduran di Tendanya Bayu dan menciptakan beberapa lagu, antara lain : 'Penipuan berkedok Pramuka', 'Satu Sarung Berdua', 'Hujan sebelum jurit'
3. Gak ikut Outbond
4. Gak ikut jurit malam
5. Dapat mandat dari Bayu buat jagaan Icha.
6. Latihan Remi sama Nugie di tenda.
7. Tidur di Tendanya Bayu.
8. Ngelindur nyanyi (katanya Deni pas dia nyentuh gitar gue terus nyanyi tapi cuma pake 1 kata)
9. Dengerin Ando dan Rio nyanyi 'Red Hot Moon' di tenda gue.
10. Liat Caca masih pake sarung!! (Padahal dia bilang sebelum kemah 'Di sana akan ketahuan karakter asli seseorang', berarti dia malas-malasan orangnya!!)
11. Dikangenin sama naiiank.
12. Nonton TV di pos pintu gerbang.

Kejadian-kejadian di hari ketiga:
1. Hiking capek
2. Dapet beberapa temen lebaii baru [Yogi, Ivan, Dimas (XA) Hendi, Praga (XB)]
3. Mandi lagi!! Tapi WC-nya kayak kolam renang, salurannya mampet.
4. Korupsi berlanjut, hujan = gak api Unggun!! Uang buat siapa?
5. Liat caca benerin pipa air, hahaha (pake sarung benerin pipa, pas hujan-hujan, Gue, Praga, Fauzi Ucup cuma nontonin aja,hehe)
5. Liat berita Gunung Slamet siaga 3, jadi takut.
6. Hujan deres banget tidur di Pendopo (lagi).
7. Beli Jagung bakar (aneh, tukang jagung bakar ngambilin lagi bonggol jagung yang udah dibuang. Jangan-jangan dia punya kantong ajaib yang bisa buat jagung tumbuh dengan cepat?)
8. Cerita-cerita band metal sama Hendi.
9. Nanyain sama Pak Eko 'pak HP-nya Hendi kok gak dibalikin?' (pak Eko marah,hehehe)

Kejadian-kejadian hari keempat :
1. Jalan-jalan ke obyek Baturraden (dapat disimpulkan Baturraden = tempat prostitusi, banyak orang jual miras, kondom dan villa yang mendukung)
2. Liat Caca ngangetin baju pramuka di atas api (gue kira mau dibakar!!)
3. Pulang!!


Beberapa Kesimpulan :
- Gue cuma mandi 2 kali!!
- Banyak hal negatif yang dimiliki oleh Pembina.

Sick of Lebaii in there :
- Hendi malah nyari Alfamart di hutan
- Pas ada banyak angkot di jalan Hendi malah bilang 'Wah, ada balapan'
- Pas ada turunan curam, Hendi bilang 'Wah kampas ku habis'
- Pas ada penjual susu segar, Irwan malah bilang 'Kalo ada susu buaya aku beli'
- Ada yang mau masak Pacet Rica-rica.
- Arpan dan Vio malah pipis di ember.
- Bogie ngomong 'ngapak-ngapak' sama penjual belerang. (baca: Bahasa Banyumasan-red.)

Saturday, May 9, 2009

These are Damn Song For You !!

Maybe, ini adalah tanggapan ke blog yang lain ajah ya.
Sebenranya gue udah males banget yang namanya nge-blog, soalnya gak ada nikmatnya.
Gak kayak dulu.
mungkin semua diawali dari lagu yang selalu kasih tau gue, kalo gue itu 'Manusia Bodoh'
Kalo gue tau dia cuma 'istirahat' aja sama mantannya, kenapa gue mau ma dia?
Berarti ini adalah satu kebodohan gue, mungkin waktu itu gue sedang buta!!

'Tiada yang salah, hanya aku manusia bodoh,
yang biarkan semua ini permainkanku berulang-ulang kali,
Mencoba bertahan sekuat hati layaknya karang yang dihempas sang ombak,
jalani hidup dalam buai belaka serahkan cinta tulus di dalam takdir,
tapi sampai kapan kah ku harus menanggungnya,
kutukan cinta ini bersemayam dalam kalbu'


Gue kayak badut yang dibuat sakit hati di dalam video Ada band 'Manusia Bodoh', tertawa di atas penderitaan gue.

Mungkin lagu yang kedua gak banyak orang tau, yaitu lagunya 'Coffee and Cream' yang judulnya 'Cinta mendua cinta'

'Bukan aku yang tak mampu, tapi hatiku memilu,
melihat kamu di situ, duduk bukanlah denganku,
sakit, sakit, hati ini sakit karena,
cinta mendua cinta mendua,
cinta mendua cinta mendua,
cintaku mendua cinta'


Dalam hal ini cinta=panggilan sayang kepada pacar,
jadi kalo diartikan berarti,
'pacarku mendua cinta!!'

Gue udah diduain, apa gue milih diem? Tapi gue coba bertahan untuk memastikan hatinya,
Gue tanyain ke Rio Febrian, katanya seh,
'Aku bertahan, karena ku yakin cintaku kepadamu,
sesering kau coba tuk mematikan hatiku,
tak kan terjadi, yang aku tahu kau hanya untukku'


Tapi lama-lama gue kok terpojokkan, kok gue selalu kalah?
Dan dia lebih memilih untuk ke pelukan mantannya.
Ternyata benar kata 'Tangga' kalo itu 'Oh Teganya'

'Kini aku di sini, cuma sendiri, tiada yang mencari,
samapi hati sampai begini, kau tak peduli,
Oh teganya..'


D'Massiv
'Lupakan aku, kembali padanya,
aku bukan siapa-siapa, untukmu,
kucintaimu, tak berarti bahwa,
ku harus memilkimu selamanya'

'Mau tak mau' kayak kata 'Jagostu!'

'Mau tak mau ku harus, melanjutkan yang tersisa,
meski semua telah berbeda,
dan tak akan pernah ada yang sama,
Semoga angin berhembus membawakan mimpi baru,
meski ku tahu takkan pernah ada,
yang sanggup mengganti keindahannya'


Lantas gue memilih lagu The Banery yang semua ini 'karena dia'

'Aaaa...................
Semua karena dia........
Dia.....................
dia lah penghancur......
Penghancur hidupku......'


Kalo gue gak milih dia, mungkin waktu gue gak bakal terbuang sia-sia,
dan hidup ku gak bakal hancur kayak gini!!

Kemudian gue suka banget bagian sebelum Reff terakhir dari lagunya Alone at Last,yang berjudul Amarah, senyum dan air mata.

'Anjing! kalimat yang terlintas, saat fokus hancurnya hidupku'
Itu udah cukup buat melampiaskan amarah dan air mata gue,

Kemudian akhirnya lagu Flanella yang paling bisa ngertiin aku,
soalnya judulnya 'Aku bisa'

'Demi aku yang pernah ada di hatimu,
pergi saja dengan kekasihmu yang baru,
dan aku yang terluka oleh hatimu,
Mencoba mengobati perihku sendiri,
aku yakin bisa, aku bisa tanpamu!!'

Atau Peterpan juga udah support gue, menghapus jejakmu!!

'Engkau bukanlah segala ku, bukan tempat tuk hentikan langkahku,
Usai sudah semua berlalu, biar hujan menghapus jejakmu!!'


Terus ada lagunya Rocket Rockers yang berjudul 'Aku bosan menjadi Pecundang'
yang kayaknya gue banget, ternyata ada yang ngertiin gue juga!!

'Shut up!! Kau pendusta, atas dasar apa kau berpaling memutar balikkan fakta,
kau telah mendua, sepertinya ku tak pernah berarti di dalam benak dirimu dan dirinya, hina..
Shut up! Keparat Kau!!
Sudah kedua kalinya kau khianati semua janji yang tercipta hanyalah omong kosong belaka mengiris hati perlahan lahan.
Dan ku tak pernah lagi tuk harapkan dirimu,
Selamat tinggal kau pendusta hati, pendusta janji!!
Hari-harimu kan penuh karma!!
Hentikan lah, aku bosan menjadi pecundang terkekang dalam belenggu yang kau sembunyikan,
sepertinya ku tak pernah berarti di dalam benak dirimu dan dirinya, hina...
ini terlalu perih, mengiris hati seakan-akan kau merayakan ini,
kau tetap tak peduli kau hancurkan semua hanya untuk kejar materi
Selamat tinggal kau pendusta hati, pendusta janji!!
Hari-harimu kan penuh karma!!'


Yaah itulah, Hari-harimu kan penuh karma!!

Yang pasti gue juga bakal jadi Lelaki Hebat!!
Bukan orang yang menyerah cuma karena satu wanita!!

Here it is, Seventeen with Lelaki Hebat,
'Aku takkan pernah kau kalahkan,
Walau kau coba hancurkan aku,
aku kan selalu tetap berdiri, merasa hebat, merasa kuat,
Aku lelaki tak terkalahkan,
Meski hati ini kau patahkan,
Tetap tegar untuk diriku melupakanmu, dari hidupku,
aku memang tak sebodoh yang kau pikirkan,
karena ku punya semua mimpi dan tak semudah itu kau lenyapkan,
Aku telalu kuat tuk kau taklukkan, Terimalah ini Sayang!!!!'


Yaah, hidupku emang menyedihkan.
Tapi Spirit dari'The Smiths' dan abang 'Morrissey' kembali membangkitkan nyawaku!!
THanks!!