Thursday, August 6, 2009

Happy !

Hari ini, Kamis 6 Agustus 2009

Huft, waktu menunjukkan pukul 4.50 ketika gue terbangun.
Hari ini gue bakal ikut sosialisasi Gerakan Antisipasi Kekerasan.
Males banget, acaranya dari jam 9.00-16.00,
Gue jadi bikin cara biar gue gak berangkat.
Semalem bokap gue bawa Bebek Goreng (pake huruf 'B', kalo gak pake jadi gak enak).
Gue jadi punya Ide.
Kalo gue makan bebek goreng pake sambel yang banyak mungkin gue bakal mencret besok pagi, trus gak berangkat.
Kok setelah gue bangun, gue gak merasakan adanya perubahan reaksi pada perut gue?
Gue pengen mencret!!

Oh, mungkin takdir berkata lain, gue harus menghadapi ini semua.
Face That, Ric!!
Gue langsung mandi, pake seragam, ke sekolah.
Gue berangkat dengan semangat ala Willy Coyote yang frustasi karena gak bisa nangkep Road-Runner.

Di jalan, gue cukup heran.
Lho kok tetangga gue yang kerja di Wates balik lagi? Trus anak-anak yang pake seragam SMK 1 Pengasih juga malah ke arah Jogja?
Apa ada pemblokiran jalan?
Gue malah jadi was-was.

Ternyata gak ada, mungkin kebetulan aja,hehehe.
Sampai di sekolah, semua terlihat biasa, apalagi tanpa Bayu dan Vivi.
Gue mau gak mau harus ikut pelajaran jam pertama dan kedua.
Tapi gak apa-apa, yang ngajar adalah Bu Ossy, guru Bahasa Indonesia yang sangat asoy dan asik kalo ngajar.

Setelah gue dapet ijin, gue langsung keluar sama Alamak, Tarti dan Ika.
Mereka juga ikut kayak gue.
Pertama, kita langsung ke tujuan.
Di surat tugas tertulis Sub.Dinas Kab. Kulon Progo.
Langsung meluncur, dari terminal langsung ke barat.
Kita masuk kompleks Dinas Pendidikan, kok kosong?
Kita cari info sama ibu-ibu yang kerja di situ.
Ternyata kita dapet jawaban,
'Bukan di sini dek, kalo itu kayaknya di deket DPRD Kulon Progo, kompleks Pengadilan'
Waduh, payah neh!! gila banget, harus pindah!
Ternyata sekolah memberi info dan perintah yang salah.
Huft!!

Setelah nyasar 1 kali lagi, akhirnya ketemu lah di tempatnya.
Gue yang bocengan sama Alamak langsung parkirin motor, terus masuk.
Pas masuk di suruh tanda tangan dan di kasih map yang berisi buku dan alat tulis.
Bentar, kok ada amplop-nya? apakah ini pertanda baik?

Benar saja, sosialisasi berjalan mulus setelah dikasih sticker dan snack.
Kita cuma suruh dengerin ceramah yang kayaknya salah alamat.
'Mak, kayaknya kita salah alamat deh?'
'Knapa emang?'
'Ada tulisan Gerakan antisipasi kekerasan, kok malah bahas HIV/AIDS, anal, TESA, ODHA, dkk.?'

Benar, narasumber yang ada cuma membahas hal-hal kayak gitu?
Dimana kah letak kekerasannya? Hardcore kah? malah bercanda!!
Gue udah bilang dalam hati,
'kalo ampe jam 4 sore kayak gini terus gue bisa mati gaya'
gue liat-liat di sekitar kok gak ada yang cantik dan menawan ya?
Ampe akhirnya ada cewek yang pake jilbab yang duduk 2 baris di depan gue liat ke arah gue, dia senyum, cukup manis sih. Gue mencoba buat stay cool.
Kok dia malah cerita ke sebelahnya? terus sebelahnya kok ikut liat? Mungkin kebetulan lagi.
Tapi kok sekali lagi tuh cewek liat ke arah gue dengan curi-curi pandang?
(hormon Ge-eR gue bekerja, dalam hati gue bilang. Mungkin gue emang memesona,haha)

Setelah selesai cuap-cuap, ada acara makan.
Yes, ini sebagai pengalih perhatian, ya daripada diem aja.
Ternyata, abis itu acara udah selesai!!
OMG, Terima kasih Ya Allah, gak jadi ampe jam 4 sore, malah cuma ampe jam 11 siang dan dapet duit 25 ribu + kenyang.
:)
thanks God!!

No comments: