Saturday, September 5, 2009

Dinda (Part 2)

Hey guys.
Ternyata gue baru sadar kalo Juli lalu adalah kenaikan kelas buat gue.
Atau kalo' buat adek sepupu gue, Dinda (yang pernah gue ceritain-red) adalah tahun pertama masuk SD.

Ya, anak itu kini mau gak mau harus meninggalkan mainan-mainan TK-nya.
Udah gak boleh bangun siang kayak dulu atau kalo gue tanyain 'Kok blum berangkat?' dia jawab 'Libur'.
Udah gak ada acara ngompol yang bisa malu-maluin kalo di SD.

Awal dia masuk SD gue gak begitu nge-hip ya.
Apalagi gue musti alias kudu buat ngurusin idup gue sendiri di kelas 11 ini.
Tapi waktu gue mau berangkat sekolah ada beberapa hal menarik yang perlu gue perhatiin.

Tahukah kamu kalo tas punggung (backpack) yang dia pake ukurannya lebih gede dari badannya sendiri.
Gue cuma bisa ketawa ndiri, apalagi rok-nya ampe mau ke mata kaki (padahal rok itu buat ampe lutut)
Terus pas awal-awal ada Pe'er dia antusias banget buat ngerjainnya.
Tapi pas hampir semua mata pelajaran ada PR, mah satupun gak ada yang dikerjain.

Yang paling bikin gue ketawa adalah pas HUT RI yang ke-64 kemarin.
Tanggal 17 Agustus adalah hari libur nasional kecuali bagi yang mengikuti pelaksanaan upacara bendera.
Anak kelas 1 SD tidak diikutsertakan dalam upacara bendera.
Tapi did you know? Dia berangkat sekolah pagi-pagi banget pake seragam SD lengkap dengan topi dan dasi-nya.
5 menit kemudian dia pulang, nyokap gue nanyain,
'Udah selesai Din upacaranya? Kok cepet banget?'
'Jebul prei e Budhe' (dalam bahasa Indonesia, ternyata libur Budhe!!)

Dasar kalo anak di sekolah kagak pernah merhatiin.
Kayak pas libur awal puasa kemarin, ditanya libur berapa hari dia jawab 1, padahal kan 4 hari.
Apa jadinya kalo 3 hari itu dia berangkat. Nungguin sekolah?

Terus kemarin pas gue baca novel buat resensi tugas bu Ossy di teras rumah, dia dateng gitu.
Dia nanya ke gue,
'Buku apa mas?'
'Bahasa' (gue boongin aja, padahal novel)
'Bahasa apaan? Bahasa Indonesia?'
'Ho-oh'
'Aku juga punya' (terus dia ambil tuh buku)

'Kok bukunya mas kecil banget?' tanya Dinda.
'Ho.oh' jujur gue gak perhatiin.

Terus dia gayanya sok baca gitu.
Terus nanyain gue udah ampe halaman berapa segala.
Gue tetep aja gak perhatiin.
Tapi pas ada bagian gambar-gambar yang disuruh menebalkan huruf putus-putus gue perhatiin.

Ada gambar yang tulisannya buku dia bilang 'buku'
ada gambar yang tulisannya pensil dia bilang 'pensil'
Eh, pas ada gambar yang tulisannya hadiah dia bilang 'Kado silang'
Pas ada gambar yang tulisannya 'gayung' dia bilang 'ciduk'
Pas ada gambar yang tulisannya 'kue' dia bilang 'roti'
Kok lama-lama jadi pelajaran mengarang bebas ya?
Ternyata dia belum bisa baca!!
Dasar Dinda!!!! Sekolah yang rajin nak!!

No comments: