Tuesday, September 1, 2009

Tergugah Dotta

Hoahh..
Nyam.. Nyam.. Ternyata selama ini gue tidur dalam hasutan lingkungan dan terlalu lembek untuk mengatakan hal yang cukup membuat gue muak.
Thanks buat kotakmerahgue.blogspot.com alias dotta.dying yang udah bangunin gue.

Gue juga punya beberapa masalah dan unek-unek tentang ke-sok tahu-an.
Mungkin gue gak punya bekal buat ng-update glosarium musik gue.
Kompi yang terhubung jaringan yang namanya internet gak ada, kayak kata Captain Jack, tv ya cuma 'Tv sampah' yang isinya gak bermutu.
Paling-paling cuma radio butut dan majalah lama yang bisa menambah perbendaharaan ilmu musik gue. Jadi harap maklum.

Waktu gue kelas 3 SMP, gue sempet getol banget dengerin 'Riot on Air' di Prambors FM yang dibawain Riann Pelor (Dagger Stab) alias Kapten Kolor.
Acara yang cukup gokil itu (cukup? lebih mungkin) menggugah semangat remaja yang masih kosong akan dunia per-indie-an.
Apalagi di Jogja musik Indie tidak mendapat tempat sebagus di Jakarta maupun Bandung.
Di Jakarta udah gak keitung lagi berapa band indie yang ada, ampe susah buat cari nama, mentok-mentoknya nama mereka unik alias aneh.
Apalagi SMA SMA juga 'menyediakan konser' mereka. Gak butuh duit gede buat nikmatin musik sekalian headbanging.
Di Jogja, yang namanya Gigs yang ada cuma dari SMA-SMA langganan aja. Bintang tamunya juga gak banyak yang meraung.
Jarang ada yang mau manggil Got Me Blind, Siksakubur, Serigala Malam. Malah grup-grup banci yang ditampilkan yang namanya kayak grup senam ibu-ibu.
Mungkin dengan pertimbangan 'kerusuhan' dan minimnya pengamanan, hal itu urung dilakukan (yang pasti mungkin bisnis is numero uno, gak banyak anak Jogja yang terlalu tertarik musik indie)

Tapi bukan itu yang pengen gue curhatin.
Tapi lingkungan gue yang 'mentok' di musik mainstream.
Bukan apa-apa, gue cuma terhina aja selama hidup di dunia ini.
Tiap kali gue bawa mp3 player (jadul banget) terus dipinjem temen gue.
Komentarnya pasti sama 'ini nyanyi apa sih?'
Terus kalo' gue bawa lagi pasti temen gue kapok minjem dan komentarnya juga gini, 'ah, gue gak mau pinjem, lagu-lagu lu gak terkenal en ngerusak kuping gue'
Gue diem aja, kalo gue jelasin apa yang namanya burgerkill ntar malah tambah nyolot lagi.

Kayak pas awal gue masuk SMA gue sempet tau PeeWee Gaskins yang lagi launcing lagunya yang 'tatiana'. (waktu Peskins masih berjaya,haha)
Temen sebangku gue, gue ajak ngobrol tentang Peskins tadi, Dia malah jawab 'gue gak suka band luar negeri'
Bos, PeeWee Gaskins cuma band dari ibukota negara tercinta ini. Gak jauh-jauh. Paling gak ya kalo gak tau jangan sotoy, jawab aja 'Apaan tuh emangnya? Jelasin donk' kan gak menimbulkan ejekan,hehe.

Yang gue lebih sebel alias jengkel adalah setelah hampir 1 tahun gue tau PeeWee Gaskins, baru banyak yang mengaku 'Party Dorks'. Come on guys, Party Dogs kali lo!!
Banyak yang belaga' ngerti tentang tuh band. Gue aja ampe ilfil ngeliatnya.
Tiap hape ada gambar peewee gaskins, tiap gue tanya kenapa kok suka Peskins pasti jawab 'soalnya Dochi cakep'
Gak ada alasan lain? Soal lagu? 'Gue suka dibalik hari esok' cetus salah satu temen gue (soalnya dia gak tau lagu yang lain)
Kok dinamain PeeWee Gaskins kenapa? 'Wah ya gak tau, terserah kan?'
Namanya bukan nge-fans!! tapi cuma suka!!

Gue gak cuma sebel ampe situ aja.
Sekarang yang katanya 'band indie' udah sering nampang di tipi.
Dimana rasa ke-indie-annya kalo nampil aja masih pake lipsync.
Katanya berjiwa anak SMA? anak SMA ya semangat, bukan makan gaji buta!! Live ya Live.
Terus sekarang banyak yang menngurui gue.
Banyak sotoy tentang Peskins, tapi gue diemin aja lah. Toh udah gak pengaruh ama idup gue.
Terus tiap ada Peskins di Tv ada aja yang sms atau di chat room yang bilang 'Eh, ntar PeeWee Gaskins di Kucing-TV' dan kawan-kawannya.]
Gue ilfil ma yang namanya PeeWee Gaskins. Ingat donk sama kulit, dulu ada majalah yang sempet memuat prestasi kalian tapi sekarang malah nge-bahas kejelekan kalian.
Sadar dan terima kasihlah pada pendengar kalian, media dan semua pihak yang udah ngebantu kalian jadi sukses.

Gue muak ngejalaninnya. Sabaar..
Dulu gak dari dulu, pas udah komersil baru pada suka.
Jujur, kalo gue sama sekali gak nge-fans, apalgi ampe wannabe kayak anak yang pengen kayak Dochi ampe bela-belain buat pake kaca-mata culun. Gue cukup tau dan bisa nikmatin aja musiknya.
Untung adek gue gak ampe segitunya (Gue sebel ama temen-temen adek gue yang sok tau tentang musik)
Jujur gue bukan orang pembenci. Jadi gue dengerin semua aliran musik.
Tapi emang bangsa ini udah biasa hidup dengan tipe parokial.
Ada hal baru atau sebuah revolusi dianggap sebagai perlawanan frontal.
Bukan itu maksud kami, kami cuma mau orang-orang menghargai karya teman-teman yang bergerak di bawah tanah.
Gue salut sama Aditia Pamungkas, Hendi, Fauzi, Arfan dan Vio alias Gaco yang tetep setia mendengarkan musik perusak gendang telinga. hahaha.
Keep headbanging guys!!

No comments: