Monday, November 2, 2009

Impian Masa Depan

Hai hai hai,
lama banget gak browsing ngutak atik Facebook.
Sekalinya buka Facebook, gue iseng-iseng buka notes temen-temen gue.
Dan gue menemukan satu note yang menarik.
Adalah milik Intan Rahmadini, yang membahas tentang bagaimana masa depan kamu, cita-cita kamu dan sejenisnya.

Gue juga baru keinget kalo' sekarang gue udah kelas 2, dan mau naik ke kelas 3 lanjut kuliah, dan mencari pekerjaan.
Gue jadi inget tentang masa kecil gue, terutama tentang mimpi atau cita-cita.

Waktu TK-SD, lagi getol banget yang namanya main bola + nonton bola, terbesit di pikiran gue buat jadi pemain bola.
Tapi sepertinya mustahil setelah menyadari bahwa sepak bola di Indonesia sulit dijadikan tumpuan hidup.
Entah setelah gak kuat buat main bola jadi apa, mungkin cuma ngelamun di rumah? Usaha apa? Gak kepikiran.

Pas kelas 5 SD sempet ikut dokter kecil.
Jadi kepikiran buat jadi dokter, mulia banget bisa bantuin orang lain.
Tapi makin ke sini gue makin berpikir, dokter makin banyak, saingan semakin berat terutama di perkotaan, mungkin cuma daerah terpencil aja yang bener2 butuh dokter.
Apalagi makin ke sini juga penyakit makin variatif, kreatif dan atraktif.
Entar kalo' kita sendiri yang kena?
Udah lah, pupuskan saja niat jadi dokter.

Pas masuk SMP kepikiran juga buat jadi arsitek.
Bikin rumah, bangunan, syukur-syukur melegenda kayak menara Eiffel, patung Liberty, dkk (gak ampe segitu kayaknya).
Lagi-lagi, makin ke sini gue sadar, kalo' sekolah arsitek musti ngerti arah, kombinasi bahan, sudut, kemiringan, dkk.
Salah-salah rumah jadi rubuh, atau kalo' gak terkenal cuma jadi kuli bangunan, amit-amit deh, Na'udzubillah.
Tapi masih aja pengen jadi arsitek ampe sekarang, :D

Pengen banget punya band, yang nanti akhirnya jadi sukses di jalur indie.
Tapi emang, perbedaan visi bermusik menghancurkan segalanya.
Gak usah lah!

Terus pengen banget bisa jadi kartunis, film-maker maupun desainer grafis.
Gara-gara di dalam otak gue terbesit "ternyata Eichiro Oda itu wawasannya luas" (red-pembuat manga One Piece).
Gue jadi banyak-banyakin baca buku desain, coba-coba, dan ternyata masih ada keterbatasan pas bikin desain.
Meskipun lahan kerjanya gak terlalu 'massive', tapi untuk terjun secara dalam-dalam belum ada niatan.
Ya mungkin gak selamanya mata akan kuat di depan komputer, ada kalanya capek, tapi yang namanya deadline selalu mengejar, apalagi kadang ide ada pasang-surutnya.
Tapi gue masih bakal berusaha untuk mempelajari lebih lanjut secara otodidak.

Akhir-akhir ini kepikiran buat jadi psikiater maupun psikolog.
Soalnya banyak banget orang gagal dalam berusaha, terutama bisnis, siapa tau bisa jadi lahan duit.
Tapi setelah tau kata bapaknya mantan gue yang bilang kalo psikolog lulusnya lama, gue jadi agak ragu, is it rite?
Emang pengen juga sih, tapi kok jadi bener2 ragu ya?

Akhirnya gue berkesimpulan, kalo' kita punya kemauan dan ada usaha, kita yakin kita bakal bisa jika tidak terpengaruh orang lain.
Tapi kalo' keyakinan kita mulai pudar dan merasa kurang PD dengan pilihan kita, kita sendiri yang bakal hancur.
Jadi mulai sekarang bangun keyakinan kita, perdalam kemampuan kita, biarkan saja orang yang memberi suara negatif.
Minta saran kepada orang tua selalu penting, karena kadang keinginan orang tua berbuah manis, jika menentangnya bisa berbuah petaka.
Tapi itu semua takkan ada guna jika kita tak pernah berdoa meminta petunjuk pada-Nya.

Just For Your Info : Gue sama sekali gak ada minat buat menggeluti dunia politik maupun bisnis, ekonomi dan sejenisnya.
Just For Your Info: Meskipun gue punya prinsip, tapi gue gak pengen jadi orang yang terlalu ambisius, karena rejeki seseorang ada di tangan Tuhan.

No comments: