Monday, February 22, 2010

Ronaldowati is Back

Gimana rasanya kalo' sekolah banyak nuntut?
Musti gini musti gitu?!
Banyak aturan? Emang!
Aturan yang gak tertulis kadang dibuat-buat sendiri.
Udah pernah denger peribahasa 'Aturan ada untuk Dilanggar'?
Pedoman anak muda jaman sekarang tuh!!

Akhir-akhir ini sekolah gue 'sok ketat' gitu!
Ada RAZIA BADGE-NAME segala, padahal kan tinggal nanya 'Nama kamu siapa?' atau rada sopan dikit 'Heh Cuk, jenengmu sopo?'
Apa musti gue bawa Akte kelahiran?
Paling-paling ntar ditanya, 'Mau ke Posyandu, Mas?'
Karena di baju gue gak ada badge-name nya alias baju polos (dan males nge-jahit), gue harus bawa badge-name dan sebuah selotip bolak-balik buat nempelin ke baju.
Sebuah ide revolusioner dan penemuan terhebat selama satu dekade terakhir ini (ah... yo ora)

Terus ada juga RAZIA RAMBUT (khusus buat cowok, bencong gak dihitung).
Apa aja kriteria-nya tuh?
Rambut ketek lebih dari 5cm? Bulu kaki lebih dari 4cm? Bulu idung lebih dari 2cm?
Bukan, bukan rambut yang itu!!
Rambut yang di kepala.
Kriterianya?
Gak jelas, sesuai selera yang mau motong aja deh.
Yang pasti rambut udah nutupin leher itu pasti dipotong.
Rambut yang nutupin kuping juga dipangkas!
(untungnya kuntilanak gak sekolah di sekolah gue).

Bisa ditebak kan betapa hebohnya para siswa?
Ada yang pulang langsung potong rambut, ada yang gak potong terus di sekolah sembunyi, dkk, dll, dsb, dst.
Tapi gue heran sama satu orang yang udah bener-bener sakit syaraf nih.
Satu hari sebelum razia, seseorang bernama Irwan potong rambut plontos ala ABRI alias TNI.
Padahal walaupun rambutnya kagak dipotong pun dia juga gak bakal kena razia, soalnya rambutnya juga udah pendek.
Nih kalo' gak percaya.
Before.

After.


Tak pelak, model rambutnya yang baru menimbulkan kontroversi.
Banyak yang bilang 'okelah kalo beg beg beg beg..... (gimana nih gak bisa stop?)'.
Tapi banyak yang bilang 'mirip Upin dan Ipin', 'Mbah Kuncung', 'Ronaldowati' dan ejek-ejekan yang lain.
Tapi bagaimana pun penampilannya, dia tetap seorang Irwan yang........ MENJENGKELKAN!!
Hahahaha, piss Wan!!
Tetap praktek berdukun!!

No comments: