Saturday, March 27, 2010

OSIS

Siapa sangka gue dulu pas SMP pernah jadi pengurus OSIS.
Gue jadi Seksi Berbangsa dan Bernegara barengan ama mbak Diah (tapi gue gak pernah ikut nglatih tonti, hahaha).
Yaah, dulu ikut OSIS bisa dibilang cuma 'status' doank, gak punya andil yang gedhe, haha.

Yap, waktu itu pas gue kelas 7 (dan menuju ke 8).
Waktu itu, ketua OSIS-nya adalah jeng.. jeng.. KANITA GALIH JULIA RAKASIVI (plok plok plok).
Sumpah, waktu itu Vivi sangat kharismatik buat jadi pemimpin, apalagi dia juga jadi danton, wah wah..
Kalo' pidato bisa sangat berapi-api, ampe rambutnya kebakar, jadinya keriting gitu deh, hahaha - just kid ya Vi.
Kalo' mimpin rapat bisa dibilang bagus, bisa dibilang dia juga orang yang bertanggung jawab dan tegas.
(Tapi kok sekarang udah jauh beda ya?? Kemanakah vivi yang dulu?)

Terus anggotanya siapa aja? Gue juga lupa (huuw......)
Tapi gue akan berusaha mengingatnya, hmm... Pak Slamet, Pak Taslim, Pak Parjilan alias Monoks (weh weh, udu kui Ric).
Yang gue inget aja ya, ada Mbak Wachid, ada mbak Absari, Indriana Sari alias mbak Sari', mbak Titis, mbak Dewa, mas Edo, mas Arpiaka, mas Gagar, dan yang lain lupa (ben ketok menghormati kudu nganggo mbak po mas).
Yang kelas 7 ada Gue, Tinton, Nurma, Amin, Rizal, Yudha Enrico, dsb.

Lihatlah nama kayak Eric Setyo Nugroho, Gagar Mewasdinta, Yeremia Yudha Enrico dan beberapa nama lainnya.
Inilah orang-orang yang gak niat ikut OSIS, terlihat ketika rapat di hari Minggu gak pernah dateng.
Nyatanya pas ada rapat (pas gak hari libur), kita malah ngobrolin hal seperti ini :
G : Kowe wingi mangkat ora?
Y : Ora
E : Aku yo ora
G : Yo mung podho.

Gue juga inget pas gladi resik di Pengasih, gue ama Gagar malah gambar-gambar grafiti di buku tulis (yang notabene buat nyatet apa yang disampe'in pembimbing).
Walah.. bocah-bocah ra jelas.
Jangan lupa, kita huga pernah 'wisata' ke percetakaannya koran Kedaulatan Rakyat.
Sempet juga kita masuk koran, dan kepala juge terjepret!!-- dari belakang, payah banget yang motret!!
Gue juga pernah jadi pembawa acara di perpisahan kelas 9 bareng ama Wiwin (sumpah, kalo' gak terpaksa gue gak mau).
Kalo' ada acara peringatan apa gitu, pasti yang jadi seksi dekorasi si Amin bareng Pak Tarno (yaak, dibantu ya.. dibuka jadi apa pak pak pak).
Eamng sih, bukan pak Tarno yang pesulap itu.
Kalo' si Tinton mah gahoel gila, kalo' rapat, ngelatih tonti, dsb. berangkat terus deh kayaknya (walaupun gak jelas dia nglakuin apa, hahaha).
Kalo' anggota-anggota yang lain gue lupa ceritanya, haha.

Gue juga heran, kita semua kok bisa masuk jadi pengurus OSIS gini sih?
Bener-bener, dunia udah mau kiamat.

When Going Home Goes Crazy

Tau gak? Enggak tau? Lha emang gue belum kasih tau.
Tau gak apa yang ditunggu-tunggu siswa yang rada males buat sekolah?
Kalo' gue paling nunggu : jam istirahat, jam kosong ama pulang sekolah.
Terus tujuan gue sekolah buat apa sih??
Gak jelas juga ya, tapi itu lah gue, gak jelas.

Waktu gue SMP, kadang waktu pulang sekolah bisa jadi waktu yang paling mengasyikkan pada hari tersebut.
Terutama pas masih kelas 7, pulang sekolah bisa kayak orang mau tawuran, banyak banget orangnya.
Terkadang gue pulang bareng temen sekelas, kayak Bos Heru, Tinton, Dian, Nanda Priyo, Bima, Wisnu, Yuda Gembeng.
Kadang juga ada temen-temen dari kelas lain, kayak Ibnu, Tejo, Wikan, Duta, Yuda kelas A, dsb.
Mungkin karena arah yang dituju itu sama, jadinya kayak orang demonstrasi.


Gue juga inget pas akhir kelas 7, gue jadi suka main PS di Ziggi atau kalo' gak PS-an barat SMP bareng Dimun pas pulang sekolah. (pas bali esuk)
Waktu itu kita lagi keranjingan ma
in Guitar Hero II, ampe hafal ama lagu-lagunya (terutama Heart-Shaped Box-nya Nirvana).
Kadang-kadang juga bareng sama Dian dan Indika. (Indika ama Dian kalo' Guitar Hero kalah mulu).
Gue yang heran banget tuh ama yang punya nama Galit.
Tiap kali gue mau main PS udah ada tu
h anak, nongkrong mulu di depan layar buat main PS (jangan-jangan dia yang punya rental PS?).
Dia gak peduli, apapun permainannya minumnya teh botol Sosro.

Terus kalo' gak salah pas kelas 7 atau 8, gue ama Tinton ama Yuda Gembeng suka jalan-jalan gak jelas.
Kadang-kadang ke Perdana, buat beli sabuk, atau kalo' gak cuma Pin, kadang juga beli sticker.

Kadang juga beli majalah, udah jauh-jauh jalan ampe terminal kadang juga gak ada, halah.... mesakke banget to cah.
Gue ama Yuda juga pernah ke WS buat beli cat rambut, gue inget waktu itu warna biru ama ungu, payah banget, hahaha.

Pas kelas 8, kalo' hari Jum'at kita gak pulang, soalnya siangnya ada Pramuka.

Biasanya gue ama Tinton ama Indika (kadang ada Muna, ada Nanda Priyo,dsb) suka Jum'atan di Masjid deket rumahnya Bima.
Kalo' mau Jum'atan kadang lewat depan rumahnya Yusi, terus suka teriak 'Yusi, goleki Muna'.
Nah, abis Jum'atan kita mampir dulu ke Mie Ayam ceker deket Bank BPD.
Sumpah, dulu enak banget, sekarang ma
h udah gak pernah ke sana lagi, udah gak ada yang diajakin sih.
Pernah ketemu Vivi cs. yang lagi nangkring di tukang es kalo' gak salah.

Atau kalo' gak, pas pulang pagi, warnet kayak Radja ama Giant bisa penuh banget.
Penuhnya pun penuh anak-anak SMP N 1 wates.
Ada yang sekedar main internet, cari bokep, download lagu atau main game online.

Dulu seh sempet ngetrend banget main Counter Strike pas pulang sekolah (dan gue gak bisa, jadinya kadang cuma nonton doank).

Dulu itu, pas masih SMP, tempat nongkrong pas pulang bisa ditebak.
Kalo' gak di bawah pohon palem sambil jongkok dan jelek-jelekin bos Heru ya nongkrong di tempat jual Siomay dan Kelapa Muda Tetek Wetan.
Ampe penjual Siomay dan Kelapa Muda-nya hafal banget ama kita, kadang pas gak punya duit ditanyain 'Tuku ora mas?'.

Gue juga inget, waktu itu bareng Yuda (Red- Yuda itu temen gila-gilaan pas SMP), pas ada kereta mau lewat.
Entah apa motivasi kita, eh... kita malah ngelindesin duit 500 perak di rel kereta. (nlindheske ki boso Indonesia-ne opo to?)
Dasar bocah bocah aneh (kalo' nostalgia cerita gue ama Yuda gak ada habisnya).

Yuda gemblung (dilingkari) dan kawan-kawan

Emang masa-masa SMP gak ada matinya!!
Viva El Che!!

Bangladesh Acid Victims

Beruntunglah para wanita Indonesia.
Ya, beruntung.
Kenapa?
Paling tidak lebih beruntung dari para wanita Bangladesh.

Mungkin di Indonesia sering terjadi KDRT (kekerasan dalam rumah tangga) yang dilakukan oleh para suami.
Seperti memukul, menampar, membanting dan sebagainya.
Memang terlihat parah, atau bisa dikatakan sangat parah.
Namun hal tersebut akan terlihat bias jika melihat apa yang dialami oleh para wanita Bangladesh.
Anda tidak akan pernah menyangkanya.

Bayangkan anda sebagai seorang wanita Bangladesh.
Kemudian datang seorang pria kaya dan tampan yang melamar anda untuk jadi istrinya.
Namun anda tidak menyukai pria tersebut.
Apa yang akan terjadi?
Kemungkinan terburuknya adalah anda akan disiram cairan asam (acid) oleh pria yang sama sekali tidak terikat hubungan apapun dengan anda.
Belum lagi ada yang menyiram dengan alasan yang tidak masuk akal lainnya.

Ini dia contoh korban cairan asam, maaf terlihat cukup mengerikan.




Wanita cantik yang menunjukkan fotonya sebelum disiram air cuka


Sungguh ironis, ternyata wanita masih belum dihargai keberadaannya.
Begitu juga dengan penegakan HAM
dan hukum yang berlaku, apakah pemerintah Bangladesh tutup mata?
Dengan menjual cairan asam secara bebas?
Atau kah malah justru telah menjadi tradisi?
Untuk para wanita, jagalah diri kalian baik-baik.
Dan untuk para lelaki, jaga para wanita dengan baik, bukan malah menyiksa mereka.

Friday, March 19, 2010

10 Alasan Kenapa Gue Gak Ikut Tes Toefl

Mau tau kenapa gue gak jadi ikut yang namanya Tes Toefl?
Walaupun udah bayar 25ribu?
Ini dia jawabannya, 10 alasan :

1. Perangai yang mencurigakan dari SGS.
Penampilan yang membuat kita harus berkonsentrasi mendengarkan ucapan mereka, seperti menggebrok papan tulis, berteriak dan sebagainya.
Kenapa?
Karena suatu informasi dapat disampaikan jika kondisi pikiran kita dalam kondisi jernih atau dalam kata lain konsentrasi penuh.
Kemudian menatap mata orang yang diajak berbicara adalah salah satu cara 'menghipnotis' orang lain.

2. Apa benar semua bakal dapat beasiswa?
Ya, apa benar?
Ada pembicara (mending kita bilang sales aja ya?), yang mengatakan bahwa tahun lalu, nilai terendah tes Toefl dari SMA gue adalah 400 an berapa gitu.
Padahal ada sales lain yang mengatakan, seorang siswa bakal dapet beasiswa jika nilai tes Toefl minimal adalah 400.
Apa mungkin Perguruan Tinggi dengan mudahnya memberi beasiswa kepada 100 lebih siswa, belum lagi yang di sekolah lain.
Kemudian ada iming-iming bahwa sebelum skripsi kita gak perlu tes Toefl, tinggal mengupgrade aja, dan batas waktunya 3 tahun.
Tahun depan baru lulus SMA, Apa kita lulus kuliah cuma 2 tahun?

3. Sekolah tidak mengetahui adanya pungutan biaya
Kok bisa-bisanya ada pihak kayak gitu, apalagi narik duit gitu aja sekolah sama sekali kagak tau?
Jangan-jangan kalo' ada NII atau jaringan teroris masuk yang mempromosikan diri, sekolah juga bakal diem aja?
Atau jangan-jangan ada udang dibalik tudung saji?

4. Kenapa harus membayar DP terlebih dahulu?
Apa ruginya jika siswa mempertimbangkan terlebih dahulu, misalnya konsultasi sama orang tua dsb?
Kemudian pihak mereka rugi jika ada yang ingkar, misalnya besok pesan ternyata gak jadi.
Apa ruginya sih??
Kertas lembar jawab? Soal?
Atau emang strategi bisnis????

5. Kenapa cuma SMA gue dan SMA Temon?
Kenapa sekolah lain? Apa cuma anak sekolah gue yang bisa dapet beasiswa??

6. Sepertinya UGM tidak pernah mencari keuntungan melalui suatu lembaga yang mereka bentuk sendiri.
Banyak pihak yang memakai 'Gama', agar terlihat 'ini lho produknya Universitas Gadjah Mada' yang akan menarik minat orang lain.

7. Soal yang dibuat tidak layak.
Sebelum ada Tes Toefl, ada semacam Try Out yang diadakan.
Soalnya pun cuman kayak soal ulangan, kagak ada Kop-nya, identitas-nya, cover-nya pun kagak ada.

8. Banyak kakak kelas yang mengatakan bahwa sertifikat tersebut tidak layak pakai.
Maksudnya, nanti sebelum masuk PTN, masih ada tes Toefl lagi.
Gak menjamin kita langsung dapet beasiswa.

9. Birokrasi yang Berbelit-belit.
Harus ini, harus itu, malah tambah bikin pusing.

10. Kata hati gue berkata 'Tidak!'
Karena merasa 'diakali', gue memilih opsi 'No'.

----------------------------------------

Gaco ampe emosi dan sempet mau berkelahi sama salah satu salesman karena diajak berantem sama tuh salesman.
Gue yang jadi korban, salah satu salesgirl, yang namanya Lisa, yang pinter hipnotis, mengira bahwa Gaco itu aku (mungkin kumisnya hampir sama).
Gue ampe dikejar-kejar suruh ikut lah, berunding lah.
Gue disuruh natap matanya, wuuek cuih!!
Dia juga buka-buka jaket gue cuma buat liat siapa nama gue, tapi apes, gue gak pernah pake Badge Name, hahaha.
Terus dia nanya, 'kamu kelas berapa'.
Aku jawab 'IS2'.
'Sebelas apa Duabelas'.
Aku jawab 'Dua belas'.
Kemudian dia nanya sama TGY, 'ini kelas 11 apa 12?'
sebelum dijawab, gue udah jalan dengan penuh kemenangan menuju tempat parkir.

Alexander Gembel's Fault !!

Mungkin kita bakal sangat bersyukur karena Tuhan telah menciptakan sesosok makhluk bernama Alexander Gembel, eh maksudnya Alexander Graham Bell. (Enakan dipanggil Gembel deh kayaknya?)
Betapa tidak, Ia berhasil menemukan telepon yang sangat berguna untuk komunikasi antar umat manusia (ceilah.. bahasane).
Dari sekedar telepon kaleng susu, HT, telepon umum hingga telepon yang tidak umum berawal dari karya si Mbell ini.
Tapi siapa bilang telepon itu selalu berguna buat manusia?
Itu yang gue alami dengan telepon genggam atau kalo' bahasa gaulnya HP (emang gue manusia?).

Cerita kali ini lumayan panjang, jadi siapkan mental dan mata yang kuat!
Oh ya, sebelum baca jangan lupa berdoa minta keselamatan.
Waktu itu kelas 2 SMP, pengalaman HP pertama gue.
Gue sangat suka bereksplorasi dengan hal-hal baru, termasuk HP gue itu.
Tema gue ganti, setting gue ganti, profil gue ganti, ampe muka gue juga ganti (gak gitu juga seh).
Karena gak tau, Yang paling parah waktu itu adalah gue mengganti nomor PIN dan PUK.
Nomor PIN standar gue ganti pake tanggal ulang tahun gue, begitu pun PUK dengan angka yang sama.
Tau apa yang terjadi selanjutnya?

Gue disuruh memasukkan nomor PIN gue.
Gue masukin deh itu kombinasi tanggal ultah gue.
Kok salah, nyawa gue buat masukin PIN tinggal 9 (padahal nyawa kucing ada 8, kok ini 10 ya?)
Gue masukin PIN standar 1234, gagal juga.
Karena waktu itu sekitar jam 11-an ke atas, gue yang kedinginan tiba-tiba langsung keringetan gara-gara salah mulu.
Ampe kesempatan terakhir pun gue gak berhasil.

Alhasil, nomor gue diblokir, padahal gue sayang banget ama tuh nomer (walaupun gak bagus-bagus amat sih, masih bagusan nomer togel).
HP gue juga gak bisa dioperasikan (kata si Dokter, yang mau operasi lagi keluar cari makan).
Yang ada cuma ada 1 pilihan di layar hape, 'Call Emergency'.
Dengan penuh rasa deg-degan, gue telpon lah 'Call Emergency'.
Tuuuut.... Tuuuut...... Tuuuuuut... Siapa hendak turut..... Ke Bandung.... Surabaya.....
Cekrek (suara telepon diangkat)..

A : Halo.. Siapa ini?
B : Eric Setyo Nugroho, Om!
A : Nicholas Saputra?
B : Eric Om!!
A : Leonardo Di Caprio?
B : Yowes lah, sakarepmu!!! :D
Tuut................ Ada break ada Kit-Kat.
Maaf, kesalahan bukan pada jaringan internet anda, ini percakapan sebenarnya :

Gue : Halo?
CE : Ya, halo?
Gue : Mas, ini gimana ya kok hape saya diblokir? Gak bisa dipake?
CE : Halo, maaf, ini Rumah Sakit Jiwa!!
Gue : ...........

Telepon langsung gue tutup.
Udah panjang kali lebar sama dengan luas gue ngomong, eh jawabannya bikin shock.
Gue kira telepon darurat tuh telepon Operator atau paling gak Polisi.
Ini kok nyambungnya malah ke RSJ?

Malam itu pun gue gak bisa tidur.
Selain karena nomor dan hape gue diblokir, gue juga masih shock, bisa-bisanya gue nelpon 'Call Emergency' tapi nyambungnya ke RSJ.

----------------------------------------------

Ini yang kedua, dan baru terjadi beberapa waktu lalu, tepatnya udah SMA kelas 2.
Hape gue udah ganti nih, yang bagusan dikit (tapi kadang suka error gara-gara gue kalo naroh HP suka asal - gue lempar).
Gue punya kebiasaan kalo' sebelum tidur dengerin Music Player atau Radio lewat HP.
Nah.. Kita merem kan tiba-tiba tuh, mana sempet kita matiin musik satu detik sebelum kita merem.
Dan alhasil, ketika gue udah tidur, Music Player atau Radio itu masih nyala.
Dan sialnya lagi, gue suka lupa buat ngunci tombol HP.

Dan kejadian tuh, Selasa, tanggal 16 Maret 2010 dini hari.
Gue dengerin radio Rakosa dan lagu terakhir yang masih sempet gue denger adalah You're I Need-nya White Lion.
Setelah itu tepar tak bersisa.

Jam 2.30 dini hari, gue terbangun.
Gue liat hape.
Kok ada pesan pemberitahuan biaya panggilan??? (kalo' di Sinetron gue bakal bilang 'Apaaaa?' - jeng jeng!)
'Biaya panggilan Rp 1800,-'
Hah??
Langsung gue liat daftar riwayat hidup, eh riwayat panggilan.
Ada nama 'KGJ' dan 'Kewan'.
KGJ adalah nama buat Nomor rumahnya Vivi dan Rara.
Kalo' Kewan adalah nomornya Bos Heru (baca : kewan dalam bahasa Jawa berarti binatang, berarti bos Heru = binatang).

Mohon maaf buat Keluarga Kanita Galih Julia kalo' gue mengganggu malam tidur anda (tapi kenapa musti diangkat? dan itu ampe 1800? T.T)
Dan buat Bos Heru, ini bukan pertama kalinya, hape gue juga tiba-tiba pernah nelpon lo! Dan gue udah pernah bilang, gak usah diangkat!!
Kronologinya mungkin hape gue tertindih badan gue, dan angka 5 mungkin yang tergencet paling kuat, jadinya nelepon nama yang berawalan J atau K atau L.
Karena gak ada nama yang berawalan huruf J, jadi milih K.
Tapi gue tetep gak rela kehilangan 1800 rupiah buat hal yang gak berguna, huhuhuhuuu...

Ini jadi pelajaran buat gue, jangan ampe terulang! (Udah terulang kali' Ric!!)
Dan karena semua kontak yang dipanggil adalah nama yang berawalan huruf K, gue ganti nama 'Kewan' jadi 'Bos Heru', dan nomor rumahnya KGJ gue hapus.
Tapi masih ada satu nomor yang pake awalan 'K' dan itu belum gue hapus.
Dan orang itu adalah Supri alias 'Kampret'.
Awas aja kalo' hape gue tiba-tiba nelpon lo Pret!!
Gue tuntut lo ke Meja Bundar!! Eh, meja hijau!!

TV Masa Kini

Kalian pasti punya TV kan? Ya kalo' gak ya punya ortu kalian? Yo nek ora njilih tanggamu!!
Gak mungkin kalian buka Serigala Tanah tanpa nonton TV, Serigala Tanah kan udah sering iklan di Tv, hehehe (hopoh.. iklan Coca Cola mah akeh).
Selain didominasi oleh Sinetron dan Reality Show, TV juga masih punya banyak program yang berkualitas.
Tanpa mengecilkan stasiun TV swasta yang lain, menurut gue TV yang paling bermutu adalah Metro Tv.
Acaranya sangat inspiratif, dari Kick Andy, Mata Najwa, Oasis, Eagle Award, dll.

Kalo' mau acara yang dangdut plus-plus (dibanyakin dangdutnya maksud gue), bisa liat di TPI.
Tiap malem bisa goyang asoy geboy dangdut koplo non-stop tuh, kayak Olip yang suka liat Arisan Dangdut.
Dia juga komentar, 'wah, brengos e Iis Dahlia mantebb (pake 'BB')'
Tapi adek gue pernah komentar,
'Katanya makin Indonesia makin asik aja, kok acaranya malah impor dari Malaysia?'.
Emang, gak konsisten! Betul-betul-betul! (heeeh.... apa-apaan mah ditirukan?!)
Belum lagi acara imajinatif lainnya, kayak Memet anak Pasar Malem, Ronaldinhowati, Ben Cong, Gatot Ngentot, dsb.

Kalo' mau Sinetron bisa liat di RCTI dan SCTV.
Gue liat, ada sekitar 30% anak cewek di kelas gue menggemari acara sinetron tertentu (Apaah? -jeng jeng!!)
Simbah gue juga ampe apal sama tokoh-tokohnya (untung udah gak serumah, bisa-bisa tiap malem TV-nya buat nonton Sinetron).
FTV juga banyak di SCTV, ampe Bapak gue ketagihan nontonnya (liat cewek-cewek e paling, hehehe)

Kalo' acara musik jangan ditanya lagi.
Gue bisa muntah karena dijejali musik dalam negeri secara continue.
Pagi ada, siang ada, sore ada, malem ada.
Itu pun banyak yang gak bermutu, belum lagi yang lipsync.
Kekecewaan gue juga gak mandek di situ aja.
Dulu MTV suka nampilin acara yang bisa dibilang paling menarik di Indonesia.
Sebelum dikuasai Global TV sepenuhnya, dulu gue bisa mantengin MTV dari pagi ampe malem lagi (terutama pas gue sunat dulu).
Soalnya musiknya bermutu, gak cuma musik Indonesia aja, terus ada acara non-musik yang menarik, jujur, iklannya pun menarik coy!!
Sekarang? Porsi MTV aja cuma sekitar 2 jam, itu pun acaranya sama sekali gak nonjok.

---------------------------

Tapi, kalo' ngomongin pinter, TV emang kadang-kadang pinter (makanya ada acara 'Are You Smarter than anak TK?).
Gue nulis ini gara-gara liat RCTI.
Waktu itu gue liat ada Pasha 'Ungu' nyanyi yang liriknya 'Selamaaaa....'.
Karena gue gak tertarik, gue pindah ke saluran lain, dan kebetulan waktu itu Antv.
Eh, bisa-bisanya di Antv nongol si Pasha nyanyi 'Nyaaa........'.
Kok bisa ya si Pasha pindah dari TV satu ke TV lain dalam sepersekian detik padahal jauh jaraknya.

Terus waktu itu lagi nonton It's Dubbing Time sama adek gue.
Kebetulan pembawa acaranya Indra Bekti ama Okky Lukman.
Terus iklan, eh, bisa bisanya 2 iklan berturut-turut modelnya Indra Bekti semua.
Terus gue bilang sama adek gue,
'Nek pisan meneh sik iklan Indra Bekti, berarti Trans TV wis dibajak Indra Bekti, dadi Indra Bekti TV'.
Namun ternyata setelah itu bukan Indra Bekti yang nongol, tapi Indra Birowo dengan muka mesumnya.

Terus kadang-kadang TV suka nyaut nyaut pembicaraan gitu.
Misal aku lagi ngomong apa, eh, TV-nya bilang 'memang benar'.
Apa-apaan, gak tau apa-apa ikut campur masalah orang lain aja.
Terus kalo' pas lagi mau iklan, gue manfaatin buat ke kamar mandi atau WC.
Eh, bisa bisanya TV-nya bilang, 'jangan kemana-mana dulu, kami akan segera kembali setelah pesan-pesan berikut ini'.
Gue udah kebelet nih, eh, malah dilarang-larang.

Emang, TV punya sisi baik dan buruk.
Tinggal bagaimana kita memilihnya, acara TV yang ada Julia Perez-nya itu bagus, kalo' ada Mpok Nori-nya mending dpindah atau dimatiin aja.
Terima Kasih :)

Oh ya, untuk pemberitahuan, dalam waktu dekat ini ada pasar malem di Lapangan Brimob Sentolo.
Yang mau dateng silakan dateng.
Ajak Nyak, Babe, Ncang, Ncing, semuanye aje deh, jangan ampe lupe yee??
Bisa naek trim-triman, naek kitiran, naek andong, naek kereta di samping pak kusir yang sedang bekerja.
Gue kok malah jadi Betawi gini ye?
Apa lu kate?
Udah dulu ye?!

Saturday, March 13, 2010

Nyasar (The Story)

Oke, langsung ke pokok permasalahan aja, gue pengen nostalgia ke masa-masa SMP.
Dimana gue menghabiskan separuh usia gue di dalam bus (halah, lebai..)
Gue udah pernah cerita kernet dan bus yang paling gue benci, sekarang udah lain lagi.
Sekarang gue mau cerita tentang kesalahan gue yang justru gue nikmati.

Gue lupa kejadian ini berlangsung kelas berapa, hari apa, tanggal apa, bulan apa, tahun apa, shio-nya apa ama zodiaknya apa.
Yang pasti ini pas sekolah pulang pagi, entah karena rapat atau gara-gara sekolah gue digusur ama Satpol PP.
Biasanya gue pulang bareng monyet-monyet liar kayak Bos Heru, Ibnu, Tinton, Dian atau Tejo.
Tapi kali ini gue pulang sendirian (gue lupa kenapa gue kok jadi gak ada temen pulang).

Gue nunggu lama di Bopkri (biasa... di bawah pohon palem yang penuh kenangan).
Busnya yang dateng jelek-jelek semua (mungkin salah satunya mata air tapi guenya gak nyadar, wahaha).
Walhamdulillah ada bus yang namanya 'KUKUH' bergambar ikan arwana (ini beneran, bukan Tukul Arwana, tapi Kukuh Arwana).
Bus ini biasanya lewat Kaliagung, yang notabene nanti akhirnya juga lewat rumah gue.

Dengan keyakinan 100% kayak David Beckham mau nendang penalti, gue masuk lah ke dalam bus yang punya 2 pintu yang terbuka (gak penting juga kali ya pintunya ada berapa).
Biasa lah, bus ini jalannya sedeng-sedeng aja.
Lewat pertigaan Daya'an ke utara, karena menjaring pelanggan yang berasal dari kalangan SMEA alias SMK Pengasih.
Lalu dari pertigaan Kecamatan Pengasih ke kiri dan kanan lagi.
Tapi... Tapi...

Tapi muncul kekecewaan di hati gue.
Kayak David Beckham waktu gagal nendang penalti saat melawan Turki dan tendangannya malah naik jauh ke atas (dan bolanya ditangkep penonton + dilelang penonton itu)
Ternyata busnya gak belok ke kanan (baca : menuju Kaliagung terus Sentolo), tapi malah ke kiri (baca : ke arah Clereng dan seterusnya).
Walah... Mak e, aku ki arep nandi jal?
Usut baju kusut, jurusannya emang bukan Jogja-Wates-Kaliagung, tapi Jogja-Wates-Dekso (atau mana gak tau).
Haduuuh, sotoi banget sih gue.

Tiba-tiba muncul pemikiran di benak gue.
'Gak ada gunanya gue turun di sini, malah jadi tambah repot'.
Tiba-tiba setan jahat ikut campur,
'Kalo busnya ke utara terus? ampe Jawa Tengah? Lu mau kemana? Borobudur?' (gak mungkin juga ya? NB : bagian ini hanya didramatisir).
Dan malaikat baik pun mengkonfirmasi,
'Ini bus profesional bung, udah punya jalur sendiri dan pasti transit di terminal, kalo udah nyampe terminal kan tinggal nyari bus ampe rumah, it's easy Bung!'

Bener juga kata si malaikat baik itu.
Gue yang tadinya duduk di bagian tengah, berangsur pindah ke belakang seiring dengan makin kosongnya bus tersebut.
Dan perjalanan tersebut pun memberikan hormon adrenalin yang lebih besar, naik turun, kanan kiri jurang, tapi tetep gue nikmati.
Gue di belakang duduk berdua sama seseorang yang juga belum turun, malah kayak iklan Mizone dengan soundtrack lagunya The Ting Tings, duduk naik turun.
Andai waktu itu udah ada iklannya, gue pasti ajak dia buat nyanyi 'Nothing but the girl wa.. a.. a.. a.. a.. a.. a.. a..'

Di suatu tempat antah berantah yang memiliki ketinggian lumayan dan dipenuhi pohon bambu, anak terakhir itu turun.
Cuma tinggal gue, 2 kernet dan 1 sopir.
Mungkin kernet itu bertanya-tanya, 'Iki bocah arep mudun ngendi to? Ngrepoti wae!'
Atau jangan-jangan mereka adalah agen CIA dan telah merencanakan suatu konspirasi untuk menculik gue dan dituduh sebagai antek Al Qaeda?
Atau bus ini hanya suatu transformasi UFO yang digunakan 3 alien dari planet Pluto dan minta pertanggung jawaban ke gue kenapa planet mereka udah gak dimasukkan ke jajaran planet dalam sistem tata surya.

Dan akhirnya bus itu pun balik badan dan balik ke terminal Wates.
Dari terminal Wates, bus itu melaju lancar ke arah timur melewati daerah Ngramang.
Angin lega menyelimuti diriku, dalam hati berteriak 'HOREEEE'.
Bus ini pun berhenti di Ngeplang dengan password rahasia dan cuma gue yang tau, yaitu 'Kiri Pak'.

Gak lagi-lagi deh naik bus yang gak jelas tujuannya (sebenernya tujuannya jelas, tapi guenya aja yang gak ngeliat jalurnya).
Buat para pemula, jangan lakukan hal tadi di rumah apalagi di bus, oke?

Camera Obscura



Ya, band asal Glasgow, Skotlandia ini rencananya akan ke Jogja pada tanggal 21 Maret 2010.
Band beraliran indie pop ini mulai terbentuk pada tahun 1996.

Siapa saja personilnya? Ini dia :
Tracyanne Campbell - Lead Vocals, Guitar
Carey Lander - Piano, Organ, Vocals
Kenny McKeeve - Guitar, mandolin, Harmonica, Vocals
Gavin Dunbar - Bass
Lee Thompson - Drums

Band ini terbentuk pada 1996 oleh Tracyanne Campbell, John Henderson dan Gavin Dunbar.
Kemudian masuk David Skirving untuk mengisi posisi gitaris.
Lagu pertama yang mereka rilis adalah 'Park and Ride' serta 'Your Sound' di tahun 1998.
Pada tahun 2000 dan 2001 mereka berubah formasi.
Lee Thompson masuk sebagai drummer, Lindsay Boyd mengisi piano dan Kenny McKeeve menggantikan Skirving.

Kemudian album pertama mereka, Biggest Bluest Hi Fi rilis pada tahun 2001.
Album tersebut diproduseri oleh Stuart Murdoch dari band Belle & Sebastian dan didukung oleh John Peel.
Single pertama dari album ini, 'Eighties Fan' berhasil menempati peringkat 7 di Festive Fifty pada tahun 2001.
Nigel Baile bergabung pada tahun 2002 sebagai pemain terompet dan pemain perkusi, kemudian Carey Lander menggantikan Boyd.

Album mereka yang kedua, Underachievers Please Try Harder yang dirilis pada tahun 2003.
Dengan hits seperti 'Teenager' dan 'keep it Clean'.
ini juga diikuti dengan tour mereka ke Inggris, Irlandia serta Amerika Serikat.
Salah satu pendiri band, John Henderson keluar ketika dalam tour.
Kemudian di awal 2004, mereka merekam lagu 'I Love My Jean' dan 'Red, Red Rose'.

Download Camera Obscura - Teenager Mp3

Album ketiga mereka, Let's Get Out of This Country, direkam di Swedia selama 2005.
Album tersebut diproduseri oleh Jari Haapalainen dan dirilis pada 6 Juni 2006.
Lagu pertama mereka yang berjudul 'Lloyd, I'm Ready to be Heartbroken' merupakan suatu respon terhadap lagu dari Lloyd Cole and the Commotions yang berjudul 'Are You Ready to be Heartbroken?'.
Ada juga lagu 'If Looks Could Kill', 'Lets Get Out of This Country' dan 'Tears for Affair'.


Album keempat, My Maudlin Career dirilis pada 20 April 2009 lalu.
Single pertama mereka adalah 'French Navy'.
Kemudian ada lagu lain macam 'Honey in the Sun', 'The Sweetest Thing' dan 'The Blizzard'/'Swans'.

Download Camera Obscura - French Navy Mp3

Semoga bermanfaat :)

Girls Invasion

Para wanita menginvasi dunia musik!
Siapa saja mereka?
Ini dia band-band bervokalis cewek di era m
illenium yang meneror kita dengan lantunan mereka.

1. The Donnas
All-girls band yang memulai perjuangannya sejak Mei 1993 ini menginvasi para pria dengan distorsi gitar yang mantap.
dengan vokalis Brett Anderson, Gitaris Allison Robertson, Bassis Maya Ford dan Drummer Torry Castellano.
Nama mereka sangat dikenal sejak munculnya lagu Take It Off yang juga masuk dalam game Guitar Hero.

The Donnas - Take It Off

2. Amazing in Bed
Dengan Savina 'Clanir' Hutadjulu sebagai ujung tombak, band ini merajut sukses.
Kemudian perjuangan tersebut dilanjutkan oleh Lani Leyli sebagai pengganti Savina.
Lagu berjudul video game cukup menyindir dan pantas kita dengar.

Amazing in Bed - Video Game

3. Young and Restless
Band yang bermarkas di Canberra, Australia ini digawangi oleh vokalis keturunan Indonesia.
Yaitu Karina Utomo sebagai vokalis, ada Ross Paxman pada bass, Joss Weller pada gitar dan Nugroho 'Nugie' Utomo pada Drum.
Meledak dengan lagu Police! Police!

Young and Restless - Police! Police!


4. My Pet Sally
Band punk asal Jogjakarta tercinta ini memulai kisahnya pada 31 Desember 2003.
Ada D-She pada vokal dan gitar, Renyka pada bass dan Jim pada drum.
Cinta 18 tentu menjadi batu loncatan dan dikenal masyarakat Jogja khususnya.

My Pet Sally - Cinta 18

5. Be Your Own Pet
Band yang berasal Tennessee, Amerika Serikat ini juga digawangi oleh vokalis cewek.
Ada Jemina Pearl pada vokal, Nathan Vasquez pada bass, Jonas Stein pada gitar dan John Eatherly pada drum.

Be Your Own Pet - The Kelly Affair


6. The Bohays
Ini dia cikal-bakal C.U.T.S.
Ada Ykha pada vokal, Olan dan Dungan.
Band ini sangat ter-influence oleh Yeah Yeah Yeahs, White Stripes dan Blondie.
Ini dia, Pretty Boy, salah satu lagu andalan The Bohays.

The Bohays - Pretty Boy

7. Yeah Yeah Yeahs
Karen O dkk. tentunya sudah banyak dikenal sebelumnya.
Lagu berjudul Maps juga sempat melambungkan nama mereka.

Yeah Yeah Yeahs - Maps

8. C.U.T.S
Jebolan LA Indiefest ini mencuri perhatian begitu saja.
Ada Itt, Ykha, Daniboi, Dida dan Upitos.
Menampilkan musik punk-elektro-dance yang cukup meriah dan menggugah.
Lagu berjudul Beringas adalah awal mula mereka menjadi bintang.

C.U.T.S - Beringas

Saturday, March 6, 2010

Killing Field

Pernah denger istilah 'Posisi menentukan Prestasi'?
Atau 'Kill or Killed'?
Atau 'Do or Die'?
Coba ketiganya digabung.
Fu...Sioon (Kayak Goku waktu gabung sama Bejita).

Hasilnya pasti sesuatu yang saling bunuh untuk mendapatkan hasil yang terbaik.
Ini lah EFEK BURUK dari adanya MOVING CLASS.
Tiap ganti jam pelajaran harus pindah ruangan, harus cari tempat duduk.
Terutama kalo' pas ulangan.
Istilahnya School was Becoming Killing Field (hash.. opo kui).

Pernah denger atau liat bayi ikan hiu yang saling bunuh dengan saudaranya ketika masih di perut induknya, hanya sekedar untuk tetap hidup.
Singkat kata, tau kan kayak gimana keadaan ibu-ibu yang belanja terus liat tulisan DISKON 60%-80%?
Atau kayak orang idiot saling rebut pas ada bagi-bagi otak di kantor kelurahan.
Nah itu lah keadaan kelas gue kalo' mau ulangan.
Lari-lari kayak Wildebeast yang lagi bermigrasi nyari air, gak peduli ada singa atau hyena. (takutnya sama Paus berpentungan gagang serok, wahaha).

Yang pasti kita juga gak kenal waktu.
Misalnya jam pelajaran sebelumnya selesai 8.45, kita udah keluar jam 8.35 bahkan kurang.
Kasian juga guru yang ngajar di jam sebelumnya. (Maaf pak Kasno, anda paling sering jadi korban, wkwk)
Tapi gimana lagi, Do or Die?!

Layaknya killing field alias Ladang Pembantaian, kita juga gak kalah kejam dari Freddy Krueger.
Ada yang ngelempar kursi buat ngalang-ngalangin yang lain biar gak nyalip. (wah.. kayak Smack Down-padahal gue yang nglakuin, hehe)
Pernah gue nutupin pintu, ampe Bos Heru udah pernah kegencet di pintu (baca : sengaja, haha).
Ada juga yang suka narik-narik tas.
Terus juga ada yang suka ngelempar tas.
Yang paling gue gak suka adalah PESEN TEMPAT. (gak ikut lari-lari tapi udah dapet tempat)
Apa-apaan? Kagak berani saingan? Takut kalah? Pengecut? Ayo donk, Saling bunuh!!
Kayak Bogie tuh, ampe harus menjegal Rofi cuma buat cari tempat duduk. (baca : Bogie itu cowok, Rofi itu cewek; Rofi juga jatuh)
Ini bisa dikatakan hukum alam, siapa cepat dia dapat.
Gak bisa apa-apa mending mati aja, hahahaha.

Keep Killing!!

The Worst of the Best

Ya, gue akui emang gue gak jenius dan gak pinter-pinter amat.
Rangking 1 juga gak pernah.
(bukannya mau sombong), tapi soal Olimpiade Matematika jangan remehkan gue! (Hahahaha - Lex Lothor laugh Mode : On)
Mari kita flashback ke 2-5 tahun yang lalu, dimana gue sering mewakili sekolah untuk lomba (bukan lomba balap karung pastinya).

Ya, waktu SD gue sering ikut olimpiade matematika ampe ke tingkat Propinsi walaupun akhirnya mentok di situ.
Pas SMP juga, gue gak nyangka kalo' gue tetep kepilih buat mewakili sekolah.
Ada Nova Sari dari kelas IX A, Yodha Hestu dari IX B, ada gue (Eric Setyo Nugroho) dari IX C, ada Khairunissa dan Pramudya Ananto dari IX D, ada Hario Murti dari IX E dan ada Ch. Yurita dari IX F.
Emang kita semua bisa dikatakan best of the best, namun yang paling the best adalah Pramudya Ananto yang udah sering juara Olimpiade Matematika.
Tapi kalo' sekarang, kira-kira siapa yang the Best? Atau Worst aja deh?

Kita bandingkan ya :
Nova : kelas Aksel SMA 1 Wates (masalah rangking gak masalah, kelas aksel udah pasti bagus).
Yodha : Taruna Nusantara (keterima aja udah pasti bagus kan?).
Gue : Kelas reguler SMA 1 Wates (udah cuma reguler, rangking-nya juga jelek lagi!!).
Nissa : Kelas Aksel SMA 1 Wates.
Pramudya : Taruna Nusantara juga.
Hari : Kelas aksel SMA 1 Wates juga.
Yurita : SMA 1 Yogyakarta.

Udah keliatan kan siapa yang paling jelek?
Ya, gue!!
Hehehe (bukan waktunya ketawa Ric!).
Entah apa yang membuat gue jadi kayak gini.
Banyak toksin lingkungan yang meracuni gue kah?
Atau apa kah?

Oke, sekarang saatnya berubah!! Dengan kekuatan bulan akan menghukummu! (bukan Sailormoon! Tapi Power Ranger!)
Ambil semua yang pernah kamu miliki Ric! (Termasuk sandal yang merek Sun-Swallow - versi bajakannya sandal swallow)
Ingat apa latar belakang Kebangkitan Indonesia?
Salah satunya adalah kenangan kejayaan masa lalu, seperti kejayaan Majapahit dan Sriwijaya.
Dulu aku pernah jaya, sekarang ulangi lagi!
Jadi, This is the Time.
No Rain, No Rainbow!
Kayak kata Rage Against the Machine, Take the Power Back!!

Download Rage Against The Machine - Take the Power Back Mp3 Free

Jomblo, Why Not?

Hai My Friend, seminggu ini gue sama sekali gak nyentuh koneksi internet sama sekali karena lagi konsen mid semester.
Jadi kangen, terutama pengen posting blog nih.
Hanya dalam satu minggu, gue menyadari satu hal yang sangat penting.
Hal tersebut adalah keuntungan menjadi jomblo.

Ya, ternyata JADI JOMBLO GAK BURUK-BURUK AMAT.
Mari kita telaah untungnya :
1. Gak terikat oleh suatu kewajiban untuk menghubungi pacar.
Ya, coba kalo' kita punya pacar, terutama kita sebagai cowok, harus selalu menghubungi cewek kita.
Kalo' gak kasih kabar, paling gak sms, ntar dikira udah gak sayang lah, sebel lah, selingkuh lah, dsb.

2. Gak ketergantungan terhadap HP dan alat komunikasi lain.
Ya, kalo' kita jomblo kita gak perlu tau bagaimana perkembangan pacar kita, entah lewat sms atau liat Facebook dia.
Jadi pake HP atau alat lainnya bisa seperlunya.

3. Irit
Ya, kalo' gak punya pacar bisa IRIT TOTAL.
Kenapa?
Ya jelas gak perlu lagi 'menyisihkan' duit buat beli pulsa, buat nraktir dan pengeluaran tak terduga lainnya.

4. Bebas melakukan apa aja.
Yap, kalo' jomblo itu bebas mau ngapain aja tanpa takut ada yang nglarang.
Lo mau gak mandi seharian silakan, Lo mau pergi ke jurang silakan, mati pun gak ada yang nglarang.

5. Bebas deket dan naksir siapa aja.
Kita bisa jalan sama siapa aja tanpa takut ada orang lain yang cemburu.
Tanpa takut harus diceramahin orang lain, toh apa hak dia melarang kita?

6. Bisa konsentrasi belajar.
Kita bisa bener-bener bisa belajar secara maksimal tanpa harus melayani pacar.

7. Bisa istirahat full.
Bener banget, kita kita lagi butuh yang namanya istirahat, pacar kita maksa buat ditemenin.
Padahal terkadang kalo' kita lagi butuh, dia juga gak selalu ada, bener kan?

8. Gak perlu yang namanya cemburu dan sakit hati.
Kenapa musti sakit hati kalo' gak ada yang nyakitin, ya kan?
Kenapa juga musti juga cemburu, toh bukan pacar kita.