Thursday, April 29, 2010

Camping

Oke, sekarang gue mau nostalgila alias mengenang masa lampau gue sebagai pelajar yang kurang patut dicontoh.
Kalo' kata Bu Ossy, ini adalah rangkuman dari kisah 3 hari kemping waktu SMP yang penuh kebodohan.

Okay, start from the beginning.
Waktu itu kita-kita masih kelas 2 SMP.
Pagi-pagi buta (ya gak sebuta si buta dari gua hantu sih), kita musti kumpul di halaman SMP 1 Wates unit 2.
Ngumpulin barang-barang dan energi, ngangkut sana ngangkut sini, malah kayak gusuran satpol PP.

Pas berangkat, kita musti naik truk-truk yang 'bersedia' ngangkut kita.
Ya, siapa ya gak takut kalo' jalanannya naik turun kayak jet coaster?
Mungkin kalo' ada sapi yang diangkut pake truk dia bakal bilang 'Laillaha ilallah, ampuni dosaku Ya Allah' (gak gitu juga kayaknya).

Pas nyampe, kita musti nurunin barang-barang kita, baru bikin tenda, mandi, dan kawan-kawan.
Pas bikin tenda, sumpah, gue mending mati aja dah.
Gapura tenda gue jelek banget, cuma pake 4 bambu, 2 bambu vertikal dipaku ama 2 bambu horizontal.
Belum lagi pagar tenda kami lebih parah dari kandang kambing.
Cuma pake bambu kecil-kecil yang dibelah jadi 4 kemudian ditanam di tanah tanpa pola.
Kalo' gitu caranya mah anjing bisa masuk kapan aja.

Oh iya, gue belum kenalin siapa anggota regu gue.
Regu gue adalah BADAK, siapa aja anggotanya? ini dia :
1. Rahmat Sulistyawan sebagai ketua
2. Nanda Mahardika sebagai Wakil ketua dan lebih sering jadi ketua karena Rahmat jarang berangkat.
3. Takdir Hari Mukti sebagai sekretaris
4. Gue sebagai bendahara (hahaha, ra meyakinkan)
5. Muhammad Dian Aditya sebagai anggota
6. Ardianto Yuda Nugroho sebagai anggota
7. Heru Setyana sebagai anggota
8. Ahmad Muflikhul Muna sebagai anggota
9. Yan Aftariawan sebagai anggota

Ya, istilahnya regu gue cuma 'turahan' alias sisa, jadi orangnya bodoh-bodoh, hahaha.
Walaupun gitu, regu gue tetep kompak.
Satu gak masak nasi, kompak kagak makan semua. Satu bikin mie goreng, minta semua.
Ya itu lah, kompak yang merugikan.

Tiap malam regu kita gak pernah tidur di tenda, tau kenapa? Ya, tendanya malah pada dipake buat main remi sama Tito cs (kakaknya Fito).
Kasian tuh Bos Heru musti tidur di dapur bareng garam dan tempe, gue numpang di tendanya Dio (makasih yo Toyo Jr.).
Jujur, regu gue parah banget.
Waktu survival, kita dituntut buat bisa bikin masakan darurat.
Kita bikin tempe bakar yang ditusuk pake kayu seadanya dan dibakar di atas parafin, baru ditaburin garam.
Darurat sih darurat, tapi gak gitu juga kali!
Kelompok lain ada yang bikin singkong gula merah, ubi bakar lah, pokoknya lebih berkelas dari kita!!

Waktu lomba masak lebih parah lagi.
Si Yuda sama Dian ditugasi masak karena gak ikut suvival.
Mereka bikin nasi goreng yang parahnya minta ampun.
Saking parahnya, itu lebih keliatan kayak bubur karena kebanyakan minyak!!!
Terus mereka bikin mie goreng, ya walaupun gak mungkin menang, tapi paling gak bukan nasi goreng bubur minyak.
Eh, pas bikin mie goreng, jurinya udah nyamperin tenda kita.
Dan bodohnya, Yuda dan Dian gak tau kalo' jurinya udah dateng.
Bodohnya lagi, nasi goreng bubur tadi ditaroh di depan pintu masuk, jadi otomatis yang dinilai tuh nasi goreng!!!
BODOH!!!
Belum lagi, abis masak turun hujan.
Komprnya gak dimatiin, pikir mereka berdua tuh kompor bakal mati kesirem air hujan.
Ternyata enggak, terus mereka tutup pake tenda.
BODOHNYAA LAGIII, kompor belum dimatiin udah dikrukupin tenda.
Bolong tuh tenda!! Dasar 2 makhluk Goblok!!

Tapi dibalik kebodohan itu, kita sukses dalam 2 bidang.
Yaitu bikin layang-layang dan lomba karaoke.
Gue dan Yuda bersedia buat ikut lomba layang-layang.
karena otak kita busuk, gue bawa 2 kerangka layang-layang dari rumah.
Di sana tinggal pasang kertas dan benang.
Alhasil kita dapet juara dua!! horee!!
Kita cuma kalah dalam segi pewarnaan.

Di tempat lain, Nanda Mahardika yang dipaksa buat ikut karaoke akhirnya dapet juara dua!!! Plok plok plok!
Tau gak dia nyanyi apa?
KANGEN BAND yang judulnya USAI SUDAH.
Entah juri macam apa yang milih Nanda jadi juara 2, padahal (ehm..) suaranya jelek banget, apalagi lagunya!!

Di hari terakhir sebelum pulang, kita musti bersih-bersih tenda.
Tau apa yang terjadi, ada yang menemukan Changcut alias Celana dalam.
Terus ada yang teriak teriak, 'iki wek e sopo?'
ada yang nyaut 'Sigiiiiit! Siggiiiiit!!'
Tinton malah nyaut 'Nanda Mahardikaaaaaa'
Sumpah, lucu banget. Tapi yang pasti itu bukan sempak gue, hehehehe.

Itulah dinamika yang terjadi di dunia Kepramukaan yang semakin busuk.
Terima kasih.

3 comments:

Nie said...

hahaha,,,,lucu kuwi,,po meneh pas tendane kobong,,hihihi

putrii said...

postingan yg ini bikin ngakak,sumpah..

naddsiilugu said...

hha..aku dibuatin cerita jg g ni ric??hha