Sunday, April 4, 2010

Krosing

Kali ini gue mau menceritakan kisah yang cukup menjijikkan.
Jadi gue melabeli post ini dengan R (remaja) dan BO (Bimbingan Orang Tua).
Jadi dimohon adek-adek yang masih kecil m
inta ditemenin orang tuanya ya?

Cerita ini berrmula ketika pel
ajaran matematika, gue merasa bosan banget (siapa sih yang gak bosan, terutama sama dedengkotnya?)
Tiba-tiba ada yang ngetok-ngetok pintu perut gue.
Tok tok tok, begitu bunyinya.
Bukan karena gue lapar karena belum makan 5 hari 5 malam, bisa liat kan badan gue segede gaban.

Tapi ini kebalikannya, suatu rutinitas yang waktu kelas 10 gue sering alami, yaitu Crossing.
Bukan, ini bukan crossing bola atau zebra crossing ya, ini hanya singkatan dari 'kroso ngising' (biar l
ebih keren ditulis pake ejaan Bahasa Inggris).

Ya, biasanya sebelum mandi gue boker dulu, biar lebih plong pas mau berangkat sekolah.

Entah ada kerikil atau batu bata apa yang nyumbat saluran pencernaan gue buat ngeluarin pisang ini (baca : kuning-kuning).
Walhasil, gue gak bisa ngeluarin dan pasrah sebelum berangkat.
Dan gue sempet berpamitan kepada ibu gue, 'Aku malah kepising e bu'.
Ibu gue malah menjawab 'nang sekolahan langsung golek WC'.

Lanjut ke cerita krosing di waktu matematika.
Jujur, dalam keadaan biasa aja gue gak bis konsen ama matematika, apalagi pada kondisi krosing.
Jadinya gue cuma bisa ngeluh sama Bayu, Bowo ama Bos Heru.
Eh mereka malah becandaan, jadinya p
erut gue makin kerasa pengen keluar alias mucuk.
Mereka menyarankan gue buat boker di sekolah aja.
Tapi secara aklamasi menolak saran mereka, karena WC sekolah lebih laknat dari comberan!!

Gue tahan tuh pisang biar kagak keluar ampe bel istirahat.

Ting tong teng teng, tong teng teng tong (suara stasiun kereta api yang jadi Soundtrack bel sekolah gue)
Gue langsung mengajak cowok idola kelas gue, Supreks.
'Ayo Pri, terke nang WC'.

Dia ngkiut aja.
Tapi gue kagak boker, gue cuma pipi
s.
Baru setelah itu kentut sepuasnya, tapi gak sama ampasnya.
Ternyata ada bos Heru dan Fito yang juga lagi nangkring di WC.
Mereka mau-maunya jadi pengawal gue buat nangkring di WC.
Eh, kita malah ngobrol di depan WC.
Pasti adek kelas yang ngeliat dalam hati bilang 'Ih, mas mas e cakep-cakep kok nongkrong nang WC?'

Ya, kita nongkrong di WC karena MTV udah gak asik buat ditongkrongin, haha.Bos Heru yang malah edan ketika nungguin di WCFito kok malah yang crossing yak?

No comments: