Saturday, April 10, 2010

So Long, Wall of Shares

Goodbye Wall of Shares alias Dinding curhat.
Ya, hari Jum'at kelabu 9 April 2010, dimana menjadi hari Jum'at (yang Sok) bersih.
Seorang Pria berinisial SGRT masuk kelas bawa sapu sawang (baca : buat bersihin langit-langit).
Gue udah membatin 'Nah, mbok diresiki sing resik yo le!'.
Awalnya sih cuma bersihin bagian depan kelas, tapi dia mundur ke belakang (yaiyalah, masa' mundur ke depan?).
Tiba-tiba dia bersuara kresek-kresek yang kurang jelas.
Mungkin kalo' di-slow motion dia kayak bilang 'iki kok akeh coretan e tembok e?'.
Lantas dia juga bilang, 'siapa wali kelasnya?'.
Kita jawab Pak Kendar, terus si SGRT kayak memarahi Pak Kendar.

Usut punya usut, kita gak bersalah, apalagi Pak Kendar yang cuma jadi wali kelas.
Terus si SGRT nanyain gue sebagai wali kelas, 'kok iso akeh coretan e? Kowe sakdonge ngont(r)ol kelasmu!'
Terus gue jawab, 'Pak, itu dari du...' (tiba-tiba SGRT ambil Pisau buat motong omongan gue, cras!)
'Halah, rasah kakehan dalih, pokoke piye carane ben ora reget banget, kelas kok reget banget'
Weits, udah dua kali ini SGRT memotong omongan gue sebelum gue rampung ngomong, Per*etan!

Inilah bukti matinya kebebasan berbicara, terima kasih para Eksekutif.

--------

Behind the Scene :
Temen-temen menebak-nebak kenapa SGRT mencak-mencak.
Salah satunya adalah tulisan yang entah ditulis oleh siapa, yang bunyinya adalah 'G** = Viking Anj***, G** = Bonek El**'
Padahal kalo' guru sliwar-sliwer gak pernah mempermasalahkan ada tulisan apa di sana.
Toh yang make kelas gue banyak banget, soalnya buat Moving Class.
Belum lagi kelas lain BUANYAAAAK BANGEEEET corat-coret.
Kenapa juga sebelum Ujian Nasional semua kelas gak dicat ulang? Biar bersih semua!? Apa gak punya uang?! Masa' sih??
Ya, bisa aja Eksekutif kita gak punya duit, entah kenapa.

Padahal di dinding itu banyak banget tulisan yang ditinggalkan oleh pendahulu kita.
Ada yang nulis 'Ramadhan, Yaah.. Ra Madhang!'.
Ada yang nulis contekan, 'Pemilu adalah... bla.. bla.. bla..'
Ada yang cuma nulis 'Met Paskah', 'Dibalik Tubuh yang sehat terdapat celana dalam yang kuat', 'Bukan tembok sekolah jika tak ada coretan', 'Hamil usia muda', dsb.
Ada juga ramalan Piala Eropa 2008 (Gak mungkin kan kita yang nulis, tahun 2008 aja baru lulus SMP).
Banyak juga yang promosi nomor HP, walah-walah...

Udahlah, jangan salahkan guru, jangan salahkan siswa.
Jika siswa mendapatkan pelayanan yang baik, gue yakin gak bakalan ada yang namanya protes atau corat coret di tembok.
Namun sebaliknya, jika siswa merasa dirugikan atau dibodohi, mereka akan protes.

No comments: