Friday, July 16, 2010

6th Grade Journeys

Oke gan, lama banget gue kagak cerita-cerita tentang pengalaman bodoh gue.
Ada beberapa alasan, salah satunya lagi mampet ide (ini yang paling fatal).
Dan kali ini gue bakal balik lagi walaupun cuma satu postingan, hehehe.

Gue bakal nginget-nginget waktu gue masih kelas 6 SD.
Waktu itu gue ikut les di Primagama Tendean (Wirobrajan ke selatan).
Tiap hari naik bus dari rumah (bayangkan aja dari Sentolo menuju Wirobrajan tiap hari pulang balik berangkat jam setengah 2 pulang jam 5).
Yang paling apes dan memeng adalah ketika bulan Puasa dan musim ujan.

Yap, bulan puasa gue musti berangkat siang-siang, mana panas banget, belum lagi kernet busnya bikin marmos gitu.
Parah lagi kalo pas musim ujan, mana deresss banget, gludak gluduk.
Terutama kalo' jam-nya pulang, mana busnya kadang penuh, di depan Primagama kagak ada halte-nya -,-

Gue dulu les-nya bareng Odik sama Ifas (entah apa kabar nih anak).
Tapi lebih sering bareng Ifas karena Odik lebih sering di-anter jemput.
Nah, kalo' Gue sama Ifas pulang biasanya milih bus yang pintunya 2, kayak Menoreh, Kukuh sama Sumber Rejeki 88 (ini bus apa salep sih?) soalnya cepet, kagak ngetem dulu di Wirobrajan.
Gue inget banget kalo' pulang, Ifas pasti bergelantungan di besi yang buat pegangan di dalam bus.
Sumpah gue kadang malu karena diliatin orang -,-.
Tapi emang kocak sih.

Pernah sekali waktu gue sama Ifas salah naik bus.
Kita udah ngincer satu bus Kukuh yang warnanya ijo, kita langsung naik dengan PD-nya.
Nah setelah lewat Wirobrajan baru kita nyadar kalo' bus itu ke utara terus dan menuju Tempel.
Karena kita naik bus Prayoga jurusan Jogja-Tempel.
Kita langsung bilang 'kiri pak'.
Niatnya sih kagak bayar, tapi apesnya kernetnya marah, kita ya musti bayar.

Trus ada lagi niat pengen seneng akhirnya jadi apeeeees banget.
Waktu itu cuacanya rada mendung, gue sama Ifas niatnya pengen nebeng VW-nya Odik, biar lebih gampang dan tenang.
Kita nunggu lumayan lama, mana rintik-rintik udah turun, kalo' kata orang sih gerimis mengundang.
Kalo' kata lagu sih di bawah payung hitam ku berlindung, tapi boro-boro, daun pisang aja kagak ada.

Terus akhirnya tuh mobil Van dateng, seneng donk.
Tapi pas di dalem kita dikasih tau sama Odik kalo' mobilnya mau ke Tegalrejo dulu.
Gak tau, kayaknya ada sedikit urusan keluarga gitu deh.
Tapi gak apa-apa deh, kayaknya cuma bentaran doang.

Tau gak, di dalam akhirnya gue mati kutu, padahal kutu yang di deket gue aja belum mati.
Gue bosen nunggu, kirain bakal enak dan cepet ampe rumah, eh.. malah gini.

Nah akhirnya pulang dengan perasaan rada dongkol plus sebel.
Lah, pas nyampe Lapangan Brimob Sentolo gue minta berhenti di situ, karena Bapak gue udah nunggu di situ.
Eh malah dianter ampe perempatan desa gue dan pahitnya musti jalan kaki ampe rumah lagi T.T
Gue kasian sama bapak gue dan gue sendiri tentunya, huhuhu
Ya itulah kisah jaman SD -,- kadang pahit emang,
Sekian..

No comments: