Monday, November 15, 2010

Home Sweet Home

Home sweet home, pernah denger kan lagunya Motley Crue yang dicover sama Chester Bennington atau Limp Bizkit? Ya kalo' belum ya pernah liat keset di depan rumah yang tulisannya 'Home Sweet Home' kan?
Mungkin kalo' secara ilmu ketatanegaraan, artinya adalah Rumah manis rumah.
Tapi kalo' kata guru bahasa Inggris artinya rumahku istanaku? *mana bagian istananya?*

Mungkin itu sebabnya para pengungsi korban Merapi selalu pengen pulang ke rumah ketika berada di pengungsian.
Gimana enggak, mungkin biasanya di rumah baunya cuma itu-itu aja, eh pas di pengungsian beda beda, ada yang bau asem, bau sate, bau keringat bahkan bau kematian, hiii...

Itulah yang jadi penyebab kenapa gue sering susah beradaptasi dengan lingkungan baru, terutama tempat tinggal (atau sekedar tidur waktu malem).
Kayak pas waktu TK gue diajak ke Jakarta, gue gak betah di sana. Walaupun dibeliin bakso, sate, bahkan monas pun gue tetep gak betah.
Pas berangkat study tour juga gak bisa tidur, dikit dikit kebangun. Waktu itu gue duduk di sebelah Adit, gue nanya 'saiki jam piro Dit?'
Dia jawab, 'Jam 3.15'
Gue tidur lagi, kemudian bangun lagi dan tanya lagi.
'Saiki jam piro Dit?'
'Jam 3.25'
Perasaan gue udah tidur lama, ternyata baru 10 menit. Jadi berasa di Mars (apa hubungannya coba?)

Terus pas camping SMA, tidur aja susah, kadang bisa ampe jam 1 baru tidur. Itu pun kadang suka kebangun, tiap 30 menit kebangun, dst.
Sering-seringnya malah sebelum subuh udah bangun duluan.
Kadang suka bangunin temen-temen yang lain buat sholat Subuh padahal belum subuh.
Di UKS sekolah aja terkadang gue gak bisa tidur walaupun lagi pusing, parah banget kan?
Yang paling parah adalah ketika ke Bali.
Padahal tempat tidurnya lumayan bisa bikin gue tidur nyenyak (termasuk Supri juga nyenyak banget, ampe secara gak sadar tidur sambil nendang-nendang gue).
Tapi yang parah adalah WC-nya.
WC-nya adalah WC duduk, padahal favorit gue adalah WC jongkok.
Terpaksa deh gue jongkok di atas WC duduk, what a moment!!

Gue jadi berpikir, ternyata yang bikin istilah 'Home Sweet Home' sangat berjasa dan harus dikasih Nobel Perdamaian.
Gue menyadari tiap sudut rumah gue bukanlah suatu kesempurnaan.
Berantakan sana sini.
Tapi walaupun kayak gitu, dimana pun kita pengen istirahat tetep jadi tempat yang nyaman (kecuali WC dan gudang kali ya?).
Kamar gue yang kayak Titanic kecelakaan pun tetap yang paling nyaman buat ditinggali.

Wow, betapa berjasanya penemu istilah Home Sweet Home.

Ayo Pulang

Masih berhubungan dengan Merapi.
Kalo' ditanya siapa yang pengen tinggal di sekitar bencana? Pasti gak ada kan?
Kalo' ditanya siapa yang pengen mengungsi? Pasti gak ada kan?
Dan apesnya kalo' pas pengen mengungsi gak ada kendaraan.
Tetangga udah pada ngungsi pake motor, pake mobil. Eh ada yang masih bingung pake transportasi apa, soalnya jarang banget ada kendaraan.
Apakah mungkin menggunakan pintu kemana saja? Baling-baling bambu? Kita tanya saja pada Doraemon yang bergoyang.

Nah itu juga pernah terjadi pas gue kelas 7 (1 SMP).
Walaupun sama sekali gak mirip tapi ada kesamaannya, yaitu kesulitan kendaraan.
Waktu itu hari Sabtu, 27 Mei 2006, atau tepatnya waktu terjadi gempa di Jogja itu.
Semua murid diinstruksikan untuk pulang ke rumahnya masing masing karena beredar isu akan terjadi gempa susulan pada sekitar pukul 10.00.
Alhasil, gue dan beberapa rekan langsung pulang dan transit di Bopkri untuk pulang ke rumah masing-masing.

Waktu itu bareng Ibnu, Bos Heru, Yuda dan Tinton.
Kita menanti tiap kendaraan yang lewat dengan mata melotot penuh harap-harap cemas.
Kadang ada bus, tapi jurusan Kokap atau Sribit.
Kadang pas jurusan Wates-Jogja malah kernetnya dada-dada tanda tidak menyediakan jasa angkut gembel.
Coba deh bayangin kalo kita udah mau naik bus ternyata sama kernetnya ditolak?
Ibarat nembak cewek ternyata cewek itu lesbian, kecewa banget kan?

Akhirnya kita memutuskan untuk ke Gadingan (selatan) berharap probabilitas mendapatkan kendaraan bisa lebih besar.
Yang tololnya adalah Yuda ikut kita ke Gadingan, padahal rumahnya cuma dareh Dayakan (timur) atau sekitar 2 km dari tempat kita nunggu bus tadi.
(Udah salah arah buang buang waktu pula).

Akhirnya gue bilangin ke dia buat pulang jalan kaki aja dan kita lanjutkan perjalanan mencari bus.
Waktu itu kita kayak film Kera Sakti.
Gue kayak Tong Sam Cong, Ibnu kayak si Wucing, Tinton si kera sakti dan bos Heru jadi ci Patkay.

Tuhan pun menunjukkan keberadaannya.
Dia mengirimkan sebuah bus biru berjudul BK Sakti untuk kita tumpangi walaupun penuh sesak dengan keringat dan cerita tentang gempa.
Dengan diawali dengan basmalah dan diakhiri dengan hamdalah, kita semua pulang sampai ke rumah dengan keadaan dan keedanan sehat wal afiat.

Monday, November 1, 2010

Songs of the Weeks

Beberapa hari terakhir, atau bahkan beberapa minggu terakhir, gue lagi gandrung sama lagu-lagu yang mengingatkan pada masa lalu gue, entah yang paling paiiit sampe' yang (Alhamdulillah) paling manis.
Ada kayak lagunya The Cardigans yang Lovefool, yang mengingatkan masa-masa SMP dan suka menyanyikannya bareng Nadya.
Ada juga Green Day yang Wake Me Up When September Ends, ini juga mengingatkan waktu jaman awal-awal SMP pernah presentasi tentang tokoh idola, dan waktu itu gue pilih Green Day.
Dan gak cuma lagu yang memorable, tapi juga yang bisa bikin heart-stop beating (ceilah bahasa gue).

Ini dia 5 lagu di playlist HP gue yang mellow kagak karuan (gara-gara suasana hati juga lagi kagak karuan) :

1. Red Jumpsuit Apparatus - Your Guardian Angel
Yah, yang pernah denger lagu ini pasti bakalan suka, apalagi yang tau lirik-nya, dijamin unyu banget, hahaha.
Kalo' kata mas Ronnie Winter, lagu ini ditujukan buat 8 murid SMA di Enterprise, AL yang meninggal dunia akibat tornado pada 1 Maret 2007.
Tapi lagu ini juga memiliki kenangan tersendiri, hehehe.

2. Bic Runga - Sway
Perkenalan dengan lagu ini emang belum lama, walaupun lagunya udah lama banget dan ngehits pada akhir 1900-an.
Band ini emang gak begitu terkenal, tapi lagu ini bisa sangat menggaruk-garuk hati pendengarnya, hehe.
Musik dan liriknya yang lumayan dalem bisa menghajar suasana hati yang lagi bimbang.

3. Radiohead - Creep
Ini lagunya buat para pemuja rahasia yang cuma bisa berharap pada pujaannya.
Bisa jadi ini juga soundtrack dalam perjalanan hidup gue.
Kalo' didengerin sambil menghayati lirik dan dirasakan dengan hati, yakin deh bakalan teriris itu hati, hehe.
Tapi gue lebih suka yang versinya KoRn di MTV Unplugged, nuansa akustik bikin lagu tambah dalem.
Tapi kalo' pengen yang lebih dalem ya Creep versi di film Social Network, bisa bikin mrinding luar dalem, hehe

4. The Cranberries - Linger
Ini juga lagu yang cukup parah kalo' didengerin sambil mengingat-ingat awal kisah cinta yang kalian jalani, yang mungkin bakalan beda jauh dengan keadaan yang sekarang.
Lagu ini juga jadi sisipan di film 'Click', dimana lagu ini jadi lagu kenangan si tokoh utama dan istrinya.

5. Ne-Yo - So Sick
Gue dengerin yang versi akustik, biar bisa lebih dapet feelnya.
Lagu buat kawan-kawan yang lagu patah hati, biar lebih mantep patah hatinya, hehe.
Lagi-lagi ini soal lirik.
Coba deh cari liriknya.

Itulah 5 lagu yang lagi getol gue dengerin yang emang lagi letoy tingkat akut, hehehe.
Salam Serigala Tanah!

Mimpi Aneh

Halo kawan-kawan serigala semuanya. Apa kabar kalian semua? Semoga sehat wal afiat gak kayak gue yang kemarin baru aja sakit flu berat.
Setelah Serigala Tanah dicopy-paste secara massive oleh blog yang tidak bertanggung jawab, sebenernya gue males ngurusin blog.
Tapi ini adalah tanggung jawab gue, wkwkwk.

Oke, kali ini gue mau cerita.
Tapi ini cerita seadanya aja.
Ini tentang mimpi gue akhir-akhir ini.

Beberapa waktu lalu gue mimpi di lapangan Kaliagung itu didatengin Barcelona FC gan!
Gue ama temen temen pada ngeliat mereka latian gitu.
temen-temen gue pada ngejar-ngejar Lionel Messi yang main bola sendirian, si Messi lari kayak dikejar maling gitu.

Lha gue sendiri langsung ke kamar ganti tim Barcelona (padahal kalo' di deket lapangan Kaliagung gak ada kamar ganti, yang ada malah bangsal makam).
Gue liat-liat di kamar ganti, gue perhatiin pemain-pemainnya.
Kok gue pada kagak kenal ya?
Akhirnya gue ketemu Gerrard Pique, gue ajak foto bareng gitu.
Dia kayak kaget gitu, dia langsung lari kagak mau gitu.
Terus gue mikir, 'Wah ternyata pemain Barcelona pada sombong'.

Setelah itu gue kebangun.
Hosh hosh hosh, hehehe