Monday, November 15, 2010

Home Sweet Home

Home sweet home, pernah denger kan lagunya Motley Crue yang dicover sama Chester Bennington atau Limp Bizkit? Ya kalo' belum ya pernah liat keset di depan rumah yang tulisannya 'Home Sweet Home' kan?
Mungkin kalo' secara ilmu ketatanegaraan, artinya adalah Rumah manis rumah.
Tapi kalo' kata guru bahasa Inggris artinya rumahku istanaku? *mana bagian istananya?*

Mungkin itu sebabnya para pengungsi korban Merapi selalu pengen pulang ke rumah ketika berada di pengungsian.
Gimana enggak, mungkin biasanya di rumah baunya cuma itu-itu aja, eh pas di pengungsian beda beda, ada yang bau asem, bau sate, bau keringat bahkan bau kematian, hiii...

Itulah yang jadi penyebab kenapa gue sering susah beradaptasi dengan lingkungan baru, terutama tempat tinggal (atau sekedar tidur waktu malem).
Kayak pas waktu TK gue diajak ke Jakarta, gue gak betah di sana. Walaupun dibeliin bakso, sate, bahkan monas pun gue tetep gak betah.
Pas berangkat study tour juga gak bisa tidur, dikit dikit kebangun. Waktu itu gue duduk di sebelah Adit, gue nanya 'saiki jam piro Dit?'
Dia jawab, 'Jam 3.15'
Gue tidur lagi, kemudian bangun lagi dan tanya lagi.
'Saiki jam piro Dit?'
'Jam 3.25'
Perasaan gue udah tidur lama, ternyata baru 10 menit. Jadi berasa di Mars (apa hubungannya coba?)

Terus pas camping SMA, tidur aja susah, kadang bisa ampe jam 1 baru tidur. Itu pun kadang suka kebangun, tiap 30 menit kebangun, dst.
Sering-seringnya malah sebelum subuh udah bangun duluan.
Kadang suka bangunin temen-temen yang lain buat sholat Subuh padahal belum subuh.
Di UKS sekolah aja terkadang gue gak bisa tidur walaupun lagi pusing, parah banget kan?
Yang paling parah adalah ketika ke Bali.
Padahal tempat tidurnya lumayan bisa bikin gue tidur nyenyak (termasuk Supri juga nyenyak banget, ampe secara gak sadar tidur sambil nendang-nendang gue).
Tapi yang parah adalah WC-nya.
WC-nya adalah WC duduk, padahal favorit gue adalah WC jongkok.
Terpaksa deh gue jongkok di atas WC duduk, what a moment!!

Gue jadi berpikir, ternyata yang bikin istilah 'Home Sweet Home' sangat berjasa dan harus dikasih Nobel Perdamaian.
Gue menyadari tiap sudut rumah gue bukanlah suatu kesempurnaan.
Berantakan sana sini.
Tapi walaupun kayak gitu, dimana pun kita pengen istirahat tetep jadi tempat yang nyaman (kecuali WC dan gudang kali ya?).
Kamar gue yang kayak Titanic kecelakaan pun tetap yang paling nyaman buat ditinggali.

Wow, betapa berjasanya penemu istilah Home Sweet Home.

No comments: