Wednesday, June 15, 2011

Chicken Noodle

Halo saudara saudara sekalian, apa kabar kalian? Pasti lagi nonton Sm*sh ya?
Nah, ngomongin tentang sm*sh, gue jadi inget sama mie ayam (apa hubungannya coba?).
Pada tau kan apa itu 'mie ayam'? Kalo' bahasa bule nya ya 'chicken noodle'.
Bukan mie yang dikasih ke ayam, bukan juga mie yang terbuat dari ayam.
Bagi sebagian orang mie ayam adalah mie + ayam = mie ayam, anda kira seperti itu? Tapi memang benar seperti itu.

Kenapa tiba-tiba ngomongin mie ayam? Karena gue merasa aneh ketika kumpul sama temen-temen, terutama pas ulang tahun, kenapa milihnya nraktir mie ayam? kenapa gak McDonald? Pizza? Pesta Chaki ala KFC? dsb.
Salah satunya karena harganya cukup terjangkau kantong anak SD.

*intermezzo.. waktu itu gue sama Supreks dan Bogie lagi beli sup buah di bilangan Wates, tiba-tiba datanglah 2 orang cewek berusia sekitar 10 tahun (baca: SD) memesan mie ayam + sup buah.
Gue sama temen berdua perhatiin, sadis man! Dalam hati gue berkata: dulu pas gue SD uang jajan cuma bisa buat beli cilok. Yang ini man, pegangannya hape querty (kayaknya malah BB), sepatunya man, Vans!
Pas gue SD sepatunya New Era ala iklan Agnes Monica, ampe sekarang pun gak mampu buat beli sepatu Vans.*

Cukup intermezzo-nya, lanjut.. selain itu mie ayam juga lebih simple daripada kita harus masak mie sendiri? harus potong ayam sendiri? Kan repot.
Lagipula tempatnya bisa buat seluruh kalangan, dari pejabat ampe pengemis, dari presiden ampe ajudan, dari tadi gue ngomongnya gak jelas!

Nah, sejarah mie ayam, itu bermula ketika dulu pas gue masih kecil.
Pas suka potong rambut (bahasa gaulnya: cukur) di tempatnya 'Pak Poniran'. Nah, sebagai anak kecil kan kadang susah kalo' diajakin buat potong rambut, makanya mie ayam dgunakan sebagai 'suap' nya.
Kebetulan di sampingnya ada Mie Ayam Pak Mardi, mie ayam bapaknya si Udin.
Gue inget tempatnya waktu itu agak gelap gitu, terus di depan bangkunya berjejer botol-botol minuman berkarbonasi yang didisplay dibalik jaring kawat sebagai pelindung agar terlihat rapi.
tapi berhubung udah rada gede gak pernah lagi cukur potong rambut di situ, jadi jarang makan mie ayam.

Pas SD rada akhir, dulu ngehip (lagi, semacam dejavu trend yang berulang) makan di tempatnya Pak Mardi.
Waktu itu udah pinda di sebrang jalan, deket rumahnya Dani.
Dulu sering diajakin sama Fajar, kadang ada Wahyu sama Yuli 'Lonthong'.
Kalo' ama Fajar ujung-ujung-nya pasti banyak-banyakan pake saos, kadang ampe mie-nye jadi ikut merah gitu.

Nah pas SMP paling sering makan di deket SMP 1 Sentolo, soalnya enak banget man, sumpah!!
Kadang juga di tempatnya Mbak Tini deket SMP 2 Sentolo, eh tapi dari SD deh kayaknya, soalnya paling deket, hehe.
Kadang suka juga makan di tempatnya Hendra tapi warung yang lama, yang deket SD Serang, itu pun kalo' pas pulang mbonceng Bapak, haha.
Pas SMA malah pada gila, sukanya 'berburu' mie ayam, kadang tuh udah makan sama temen temen, eh di rumah kebetulan Ibu juga beli.

Kalo' anak gaul wates ya di Malvinas atau di deket teteg antah berantah kulon sana lah.

Tapi sekarang udah mulai was-was.
kenapa? karena mie ayam kini sudah tinggal nama. Bukan berarti mie ayam udah dilarang atau dibumihanguskan ya.
Tapi seakan 'ayam' cuma sekedar nama.
Banyak yang bilang kalo' beberapa warung mie ayam, mengganti ayam ama daging oink alias babi, ada juga yang bilang diganti daging tikus wirok, ngeri kan?
Namanya daging mie ayam kan, warnanya cokelat, udah agak samar, kita juga gak tau itu daging apa kan?
Yah, semoga para 'penipu' itu cepat sadar dan kembali menjual the real mie ayam, amiiin...

*epilog.. apapun itu, gue tetep suka beli mie ayam (kalo gue nyebutnya mie tek-tek, soalnya suaranya terdengar tek-tek) yang suka lewat di depan rumah.
Dengan taburan beberapa potong pangsit dan perhatian penuh sang penjual dalam meracik bumbu, saya percaya deh. ya gimana enggak, masa' ya orang daerah sendiri mau nipu? Jangan ampe lah*

No comments: