Monday, July 18, 2011

Akhir : Play Your Games

Man, apa yang bakalan kamu lakuin kalo jam pelajaran lo lagi kosong?
Belajar kayak gini? That's all shit!!


Pada sok rajin, hahaha

Atau gila kayak gini?


Paling kiri mukanya gak nguatin gan!!

Ini beberapa pengalaman dan tips tips buat kalian ketika jam pelajaran kosong.

1. Futsal
Futsal di lapangan sekolah
Waktu gue jaman SMA dulu, terutama pas kelas X, gak ada alasan buat gak futsal pas jam kosong.
Entah pake bola siapa gak peduli, entah pinjem atau nyolong yang penting ada bola.
Kalo ada kelas lain yang juga kosong kita ajakin, tapi kalo gak ada kita main sendiri.
Kalo bahasa Jawa-nya dikenal nama 'kucingan' (tapi gue gak tau apa bahasa Indonesia-nya).
Jadi biasanya diundi dulu, bola dijatuhin, entar yang kena jaga.
Dibatasi sebuah kotak kecil dimana semua peserta harus saling oper dan jangan sampe si kucing ngrebut bola.
Biasanya yang curang tuh Yosi, misalnya dia gak bisa jangkau tuh bola dia alesannya 'Wah umpan e elek' (wah umpannya jelek), jadinya kan bola keluar, terus yang jaga yang ngasih umpan.
Satu lagi, kalo bola berhasil melewati kamu lewat kolong kaki, kamu harus salaman sama semua peserta.
Nah yang paling sering ke-kolong adalah Adhi, jadinya dia yang paling sering salaman sama semua peserta.

Tips: lihat di sekitar anda, apa ada orang yang suka bacot dan suka lapor ke guru atau gak.
Jika ada, mending tunda dulu niat buat futsal, hajar tuh anak yang suka bacot, kalo udah kelar baru lanjut.
Soalnya pernah gue pas kelas XI futsal dilaporin ke TGY, alhasil gue yang kena, mana temen yang lain pada ikut ikutan nunjuk gue!
Persetan! Nah itu yang paling penting, cari temen yang loyal, kalo kena ya kena bareng, jangan nunjuk sembarangan, jangan tendang sembunyi kaki.

2. Main Kartu
Poker Face
Entah kartu Uno atau kartu Remi gak masalah, yang penting bisa buat rame rame.
Mungkin kartu Uno lebih modern dan aturan agak lebih ribet walau pada dasarnya cuma menyamakan warna atau angka aja.
Yang suka bawa kartu ini si Wiwin walaupun cuma minjem pacarnya, si Deni.
Tapi yang paling asoy adalah main remi, tapi yang paling nge-hip adalah 'Poker' (walaupun gue gak yakin apa aturan 'Poker' itu kayak gitu).
Yang suka bawa kartu kalo gak Rina ya Wiwin.
Yang ahli main poker adalah mbah Irwan sama Fito, bisa dibilang mereka dedengkotnya, hahaha.
Tapi ada juga kartu domino, tapi peminatnya gak banyak, paling cuma gue, temen sebangku gue Bayu, sama mbah Irwan.

Tips: permainan ini membutuhkan alas yang cukup lebar atau besar, terutama kalo pesertanya banyak.
Yang paling penting harus rela mulai dari awal kalo misalnya ada guru, karena kartu langsung kita geser, kita kumpulin, kadang dijatuhin di bawah meja biar aman.

3. Main catur
Ini salah satu permainan paling berkelas dan paling bergengsi yang ada di kelas gue.
Memang membutuhkan intelejensi yang cukup.
Peserta yang bisa dari kelas gue gak banyak, ada gue, mbah Irwan, Fito, Ibnu, Bowo, kadang Bogie, kadang bos Heru. Di bagian cewek ada Acun, terus siapa lagi lupa.
Yang suka bawa tuh si Bayu, padahal dia gak bisa main catur man! Fito juga pernah beberapa kali membawa.


Pertandingan antara Bowo vs Irwan
Tips: kalo sedang Jum'at bersih jangan sekali-kali main catur, terutama kalo ada wali kelas (waktu itu bu LA).
Karena waktu itu temen gue pada catur akhirnya disita, yang janjinya kalo udah lulus mau dikembaliin, eh ampe sekarang juga belum dikembaliin.

Jangan ditiru: pas diskusi Bahasa Inggris tentang review, gue sama temen satu kelompok malah catur.
Pas ditanya sama Mrs. Cama 'have you finished?', cuma bisa jawab 'belum', terus dilihat deh itu lagi main catur, untung gak jadi diambil.
Yang paling parah adalah pas ulangan Biologi gue malah catur sama Acun di belakang, eh Pak Basuki malah cuma diem aja tanpa curiga dan rasa amarah, hahaha.

4. Sobyong
Kalo nasionalnya semacam 'ABC Lima dasar'.
Tapi kita gak main yang standar kayak nama buah, nama hewan dan semacam itu, kita sebutin nama cewek yang ada di sekolah, hahaha.
Kadang juga nama pemain bola, pelatih bola ampe nama guru.
Karena sedikitnya ragam nama guru, kadang kita ngarang-ngarang sendiri, misal yang huruf 'F' bisa jadi 'Fak Ibnu', 'Fak Sueb' dan Bafak bafak guru lainnya.
Kadang kalo 'O', nama bu 'Ossy' udah ketebak kita kadang nebak 'O..walah bu Endah' 'O...walah Pak DT' dsb.
Tapi kadang permainan ini berakhir dengan kata kata cenderung kasar dan vulgar, hahaha.

Sebenernya ada beberapa permainan lagi, kayak main PES di hape bos Heru, 'tlunyuran' (apa ya bahasa Indonesia-nya, pokoknya lari di lantai yang licin gara gara debu atau pasir gitu lah), bahkan main motor-motorannya si Fai (anaknya Sarpun penjaga sekolah).


Motor-motoran punya Fai

1 comment:

Claude C Kenni said...

Gua sering ngelakuin no 2 dan no 4 tuh, hehehe...serrruuuuuuu