Sunday, February 19, 2012

(Un)Friend


Hola, gue kembali lagi setelah sekian lama libur yang saking lamanya cuma 2 minggu alias dikorup 2 minggu daripada fakultas lain yang sebulanan. Ckck.
Syukuri saja, toh juga cumin di rumah. Nonton Agung Hercules, Ayu Ting Ting, 7icons dan Pak Tarno. What a holiday, right?

Yang lain pada liburan ke Bali, ke Bandung, whoa. What an expensive prize. Gue aja yang berencana main ke Solo naik Pramex aja batal. Untung Bogie ngasih tau kalo’ harga tiketnya itu 40ribu sekali jalan. Sebuah usaha memperkere diri untuk mahasiswa berkantung dalam.
Terus si Supreks malah ngajak touring. Liat TV lagi banyak kecelakaan jadi serem sendiri. Batal.
Alhasil cuma main futsal ama temen temen lama.

Nah, selain itu, ini ada cerita yang cukup absurd tapi pengen gue certain.
Jadi selama ini, gue itu di-UNFRIEND sama temen SMP gue, yaitu si Azi. U know why? Ini gara gara cowoknya yang superduper overprotective!
Pernah satu kali sms nanya kabarnya yang jelas jelas ke nomornya si Azi, eh dijawabnya apa coba? ‘INI TUNANGANNYA
Sumpah langsung hening.

Udah, setelah itu gue ngerasa, well kayaknya gue harus kehilangan satu temen. Meski gue gak pengen, tapi kan gue gak menginginkan hal itu, bukan salah gue.
Semua usaha contact udah, stop.

Eh, pas kapan itu, gak ada angin, gak ada hujan, gak ada ojek, becek, tiba tiba gue di-add sama akun FB-nya dia yang pernah unfriend aku. Gue setengah mimpi setengah tidur sambil jalan. Gue tepuk tepuk muka gue sendiri, gue tepuk tepuk muka Pak Tarno. Masih gak percaya.
Gue ngira, ‘ah ini pasti orang iseng yang pake nama dia aja, mau ngerjain’. Eh tapi kok kayak meyakinkan.

We're "friends" again

Gue wall dia ‘Gak salah add kan?’
Terus dia komen segala macem. Terus minta nomor hape. Dia kasih, dan ternyata nomor itu sama kayak ketika gue sms dibalesnya ‘Ini Tunangannya’. Well, what a drama.

Tapi setelah adegan itu (kayak film aja adegan), gue malah merasa ‘ini sama aja kayak sebelum sebelumnya, kayak waktu di-unfriend’.
Kenapa gitu? Iyalah, komunikasi itu tetep gak ada, cuma beberapa kali sms dibales lalu mengeluarkan jurus hilang ditelan bumi. Kalo mau sms terus terusan, minta dibales, gak lucu juga kan? Mau taruh dimana ini muka? Muka yang mirip Mario Lawalata ini mau ditaroh mana?

Tapi gue jadi tau satu hal. Teman itu hanya ‘dianggap’ ketika ada suatu intensitas untuk bertemu. Ya, seolah olah kita temen waktu SMP, tapi setelah SMA seakan akan komunikasi udah gak ada, apalagi ampe udah kuliah. Temen SMA juga gitu. Akrab ketika masih sekelas, tapi setelah masuk kuliah komunikasi juga sudah mulai jarang. Yang dulu bisa jadi teman pencerita, yang dulu sering mengajak pergi buat nonton gigs atau semacamnya, yang dulu selalu setia buat diajak kemana aja, sekarang sudah jarang bahkan gak ada lagi. Lingkungan baru memang mengubah semuanya, termasuk cara pandang pada seorang ‘teman’. Jujur, keadaan ini membuat gue takut akan mengubah gue menjadi seorang psikopat . Hahaha.
Dan gue simpulkan bahwa gue harus kuliah di jurusan komunikasi. Dan temen gue yang sesungguhnya adalah Tuhan, yang selalu setia mendengarkan cerita gue, yang selalu mengabulkan permintaan gue dan menemani gue ketika dalam keadaan paling gelap sekali pun.

Gue galau? No, I’m nyesek. Bye.

1 comment:

AzizanHakimDotCom said...

kok bisa di unfriend yaa ??