Saturday, March 31, 2012

Ibu Segaaaar


Nah, kalo yang ini masih lanjutannya yang tadi.
Jadi ketika mau potong rambut (di sekitaran Standplat Sentolo, depan Indomaret), gue kan biasanya naik sepeda onthel.
Sampai di sana gue  liat parkiran depan tukang cukurnya udah penuh ama motor, terus sepeda gue taroh di warung sebelahnya.

Gue masuk ke situ, antri karena lagi ada yang dipotong anu-nya (rambutnya maksudnya). Dan ada satu lagi yang lagi tiduran ampe gue gak kebagian tempat duduk (sumpah itu demen, gak tidur bertahun tahun apa hibernasi? Bisa bisanya tidur nyenyak di tempat gituan).
Akhirnya gue duduk di pojokan deket poster model rambut gawl jaman 80an gitu.

Sambil liat liat sudut kepala orang yang dicukur (kurang kerjaan) tiba-tiba ada suara
‘Ary, ini sepeda siapa kok ditaruh sini’
Dan Mas Ary (si tukang cukur namanya mas Ary) itu bilang ‘eh, kae pit e dipindah dhisik’ (Google Translate: Eh, itu sepedanya dipindah dulu gih).
Dan ternyata yang ngomong tadi adalah si… ‘Ibu Segaaaar’

Kenapa ane bilang ‘ibu Segaaaar’? karena orang ini sering mengatakan ‘Segaaaaar’ kayak abis mandi pake air es di pegunungan Himalaya.
Dan kenapa dia suka bilang gitu, karena (maaf) orangnya AGAK STRES!
Beneran, dulu pas aku masih SMA, kalo liwat pasti dia lagi joget2, kalo gak pas ada pengamen dia ikut nyanyi ama joget. -_-

Lanjut ke cerita inti. Gue udah deg deg ser, ntar gue diapain nih. Dimarah marahin? Digigit dan gue jadi ikut ketularan? Atau apa?
Dan gue pun menampakkan diri dengan maksud memindahkan sepeda. Dan si Ibu Segaaaar tadi justru terlihat kaget dan mengatakan:
EH, MAAF YA, MAAF LHO YA.. JANGAN MARAH LHO YA..
dan mukanya itu.. sumpah melas banget, kayak PKL yang mau ditangkap Satpol PP.

Apa lagi ini, apa ini? Ada yang bisa jelasin?
Gue waktu itu cuma bisa stay cool sambil senyum dan menjawab ‘Iya, gak papa’. Padahal dalam hati ‘jangan gigit gue, jangan sentuh tubuh gue’.
Lalu gue masuk lagi ke tempat cukur meninggalkan kehorroran yang terjadi.
Dan Mas Ary pun hanya tersenyum dan berkata apa lupa.

Setelah potong rambut dan mau pulang gue kan juga harus ambil sepeda tadi.
Eh tuh orang masih aja di situ, dan gue masih dihantui kengerian itu -_-
Dan dia masih saja ‘maaf lho yaa.. maaf sekali.. maaf…’
Dan gue bilang ‘gak papa, makasih yaa’

Dan setelah gue pikir, gue kayaknya udah ketularan gila -___-

No comments: