Monday, April 30, 2012

Fokus!


Well, beberapa waktu lalu gue kembali disibukkan dengan urusan perkuliahan yang tak kunjung reda *semacam hujan aja*. Ya, masih berkutat di situ situ aja. Tutorial, pre-test, praktikum, post-test, laporan, kuliah dan ujian. Begitu rutin selama berminggu minggu. Jenuh.
Itulah alasan mengapa blog ini sudah agak jarang di-update hehehe.
Tapi beberapa waktu lalu ada kejadian yang cukup layak untuk diceritakan ke khalayak luas.
Waktu itu hari Selasa, waktunya kuliah makroanatomi, biasanya dibagi 2 kelompok kelas atas sama bawah, tapi karena salah satu dosen tidak dapat mengajar karena waktu itu lagi ikut jadi pengawas ujian nasional kelas 12, jadi terpaksa kelas digabung di SEKIP (gedung lama).

Berangkat seperti biasa, tapi kelas udah agak rame, jadi duduknya agak di belakang. Terus dateng si Johan duduk di sebelah gue. Lalu menyusul lagi Dimas duduk di sebelah kiri Johan. Semua berjalan biasa, layaknya mahasiswa hopeless dan belum dapet duit kiriman, waktunya kuliah malah cuma ngobrol, bukan mendengarkan dosen ngomong. Tapi paling gak ada peningkatan lah, gak dengerin dosen tapi ngapalin materi buat praktikum (yaaa walaupun itu juga tetep pelanggaran)

Tiba tiba ketika lagi ngafalin materi, ada sesuatu yang ‘nongol’. Nah, ada yang ngintip dari bagian belakang cewek yang duduk di depan kita. Gue gak tau siapa namanya. Jujur gue gak tertarik buat liat itu, tapi karena ada di depan kita, mau digimanain? Mau bilang “mbak, itunya nongol” ntar malah digampar. Mau bilang “woy, cawet e mbok dibenakke!” malah bakal lebih digampar lagi. Yaudah diemin aja.
Hal itu malah buat bahan becandaan sama si Johan, si Johan sok sokan gak mau. Si Irwan yang duduk di belakang gue malah senyam senyum aja.

Nah, si Dimas kayaknya perlu ditawarin nih.
Dim, pengen liat yang asik asik gak?
Apaan?
*mata meng-kode ke arah kanan*
UDAH TAU DARI TADI” tapi dengan suara lirih

Wow, dafuq meen hahahaha.
Kita yang tadi cuma diem diem aja ternyata Dimas udah ‘memfokuskan diri’ ke arah situ.
Dan karena kita ketawa ketawa dan suara yang berisik, cewek depan tadi terlihat refleks madep belakang seakan akan curiga “sialan, ada 3 cowok bejat di belakang gue”.
Dan seakan akan aku yang jadi tersangka karena gue yang duduknya pas di belakang dia dan si Dimas cuma ketawa ketawa seakan akan dia selamat dari pemeriksaan KPK.
Tiba tiba Dimas bilang lagi
mau liat yang lain lagi gak?
Dan ternayata dia menunjuk ke arah lain dengan ‘kejadian’ yang sama dengan 'model' lainnya.
Ternyata dia bisa ‘fokus’ ke dua kejadian di sekitarnya secara bersamaan hahahaha.
Dan untungnya gara gara kejadian itu, kita ketawa lagi, dan kali ini yang dicurigai oleh cewek di depan gue adalah si Dimas hahahaha :D

Yak, bagi mahasiswa lain maupun adek adek SMA bahkan TK, fokuslah pada apa yang menjadi fokus kalian, bukan ‘fokus’ ke arah yang lain hahaha.
Bravo Agung Hercules!

Sunday, April 8, 2012

3100 is so 2100


Anda punya handphone? hape? Jupe? Bukan, bukan yang gede itu.
Tiap orang jaman sekarang pasti punya hape deh kayaknya. Entah yang cuma buat nelpon, buat sms an atau internetan.
Bahkan sempet ada hape yang khusus buat Facebook atau Twitter-an.
Semua tergantung kebutuhan dan keuangan (kalo gue sih banyak ‘butuhnya’ tapi duitnya yang gak ada)

Nah, pas jaman gue SD pun hape itu adalah barang mahal nan sakral buat dimiliki.
Waktu itu yang suka bawa hape pas SD adalah Ifas. Hapenya Siemens yang warna oren oren gitu. Kadang buat anak kecil sms-an gak penting, lebih penting buat main game kayaknya (yaiyalah mau sms an sama siapa coba?)

Terus pas gue udah SMP pun hape juga kurang penting juga, walaupun pas semakin ke kelas selanjutnya jadi semacam kebutuhan.
Pas kelas 7 itu yang hapenya keren itu kalo gak Tinton ya si Bella.
Kalo Tonton hapenya yang legendaris adalah N-Gage pas kelas 7. Kalo Bella lupa apa hapenya, soalnya gonta ganti mulu. Tapi yang paling gue inget adalah hape Nokia yang di-iklan-in di TV sama Chris Brown yang lagunya Run It. It’s so cool banget deh waktu itu.
Sedangkan hape gue adalah Nokia.. bukan, bukan Nokia N 70 (dulu juga ngetren juga hape seri – N). Hape gue adalah Nokia 3100. Luar biasa. Plok plok plok.

It's cool, isn't it?

Kalo jaman dulu udah ada galau mungkin gue udah jadi master of galau waktu itu.
Hapenya cuma bisa buat sms, nelpon, nge-game (cuma ada Snake sama Bowling). Dan gue bingungnya adalah, ada Lunar Calendar alias Tanggalan China. Buat apa coba kalo gue yang make? Mana tulisannya juga pake huruf huruf China gitu.
Terus yang paling parah adalah wallpaper-nya monoton banget, sama sekali gak menarik.
Buat internet juga settingan nya juga gak bener, gimana mau download wallpaper.
Walaupun jaman dulu di majalah majalah ada kayak iklan ringtone, wallpaper, dsb. Sayangnya gue gak tertipu. Nah kalo gambar cewek cewek seksi mungkin bisa tertipu hahaha.

Terus muncul pemikiran. Wah, hape gue butuh revolusi nih, tapi gimana?
Nah, waktu itu masih ngetren namanya MMS (bukan Memes) atau Multimedia Messaging Service.
Kenapa gak dipake?
Ada beberapa yang punya ringtone yang bisa dikirim ke hape gue.
Terus kadang wallpaper juga suka ngirim. Yang suka gue minta adalah Bos Heru. Dulu gue minta dia kirim wallpaper Green Day ke hape gue (via MMS, bukan Bluetooth atau Infra Red). Terus yang paling kriminal adalah suka minjem hape siapa lupa, Aziz apa ya, pokoknya hapenya gue pinjem terus diem diem wallpaper nya dikirim ke hape gue hahaha.

Ya, keterbatasan hape gak menghalangi berkreasi lah ya. Tapi yang paling penting jelek jelek gini tapi bisa buat PDKT wkwk.

Salam Supir!