Thursday, May 31, 2012

Running Like You Stole Something


Selama sekolah, ada beberapa jam pelajaran yang gue sukai: Olahraga, menggambar, jam istirahat dan jam kosong.
Buat hal pertama, hampir semua jenis olah raga gue suka, kecuali beberapa hal. Hal itu adalah: Softball dan Lari!!

Yang pertama, softball. Gue gak ngerti apa yang salah dari olahraga satu ini.
Tapi yang pasti, olahraga ini gak lebih keren dari kasti. Hal ini bisa diibaratkan dengan orang naik motor. Kalo kasti, lo mukul, lo lari ke pos sekenceng kencengnya. Ibarat motor, lo starter, lo gas pol terserah jidat lo.
Tapi kalo softball, lo pukul, lo berhenti di base pertama dan harus nunggu orang di depan lo pindah ke base lain. Usain Bolt pun kalo ikut softball sprint sekenceng kencengnya bakalan out kalo orang di depannya gak pindah base. Ini ibarat orang naik motor kenceng tapi kejebak di Jakarta, macet!

Belum lagi aturannya yang belibet, mukul harus di bagian ini, harus di daerah ini. Pret!
Kalo kasti terserah mau ke arah mana, tergantung strategi, mau dipukul kemana yang penting temen selamet, kita selamet. Beres.
Terus lagi guru gue pas SMA bilang kalo softball ini satu satunya olah raga yang bisa dimainin pas siang bolong lagi panas panasnya. Yaiyalah, olahraga lain masih mikir mikir, mana ada orang yang buang buang tenaga cuma buat nunggu bola dipukul dan kadang kesempatan buat mukul itu gak ada.

Bayangin kalo ngejar bola ampe kayak gini:


Atau kejadian ini tapi menggunakan bola softball, ouch!

Entah apa karena di SMA gue dulu yang kacrut apa realitanya juga gitu gue gak tau. Tapi kalo liat di TV TV tuh baseball ama softball itu keren banget. Tapi di sini, mendingan kasti kemana mana. Long live kasti!

Yang kedua, lari. Dari SMP gue juga gak tau apa maksud dari lari aerobik 2,4 km. Gurunya emang grrrrrrrr… (padahal bapak gue).
Lari sambil bawa bola itu lebih keren dan asik, kalo lari terus terusan yang ada dehidrasi -_-.
Pas SMA, gue kira bakal berakhir itu namanya lari lari muter alun alun Wates. Eh ternyata still alive.
Tapi ada satu hal yang bisa dilakuin di sini,  bisa diakalin (pas SMP mana bisa, salah salah suruh loncat pager mampus ente -_-).
Pas kelas X, bareng gerombolan kayak Yosi, Toni, Vio, anak anak pada motong jalur. Harusnya kan lewat trotoar pinggir alun alun, tapi malah pada nerabas lapangan hahaha.
Pas kelas XI gurunya gak bisa dikibulin (baca: sama dengan guru pengkampanye softball tadi).
Pas kelas XII, gurunya sama kayak kelas X. Ada lari juga. Gue lari di awal kenceng, tapi pas setengah lambat, dan ada yang nemenin: Bos Heru. Padahal pas SMP bos Heru kalo lari paling kenceng (dan masih kurus).
Nah, yang lain pada udah di depan, gue ama bos heru berhenti di pojokan alun alun deket warung soto. Banyak mobil yang parkir yang pada tenis di pojok alun alun. Gue ama bos heru sembunyi di samping mobil sambil ngeliatin yang pada lari sambil woles wolesan hahaha. Pas kira kira yang cowok udah pada 3 kali putaran kita keluar dan seolah olah terlihat capek. Wkwkwkwk. That’s the greatest moment ever :D we made it.

Itulah beberapa hal yang gak gue banget. Lol.

They're Back


Man, udah lama banget dan lagi lagi alasannya sama: SOK SIBUK.
Tapi itu bukan alasan utama sih, alasan utamanya adalah: GAK ADA IDE. Ya, that’s it! (Salah ketik, yang bener: That’s Shit!)
Oke, tapi kali ini bakalan ada lagi posting yang (Insya Allah) bisa menghibur para pembaca yang haus akan kasih sayang dan hiburan.

Well, 23 Mei lalu Bos besar kita, Bos Heru ulang tahun. Dan gue selalu inget karena dia juga Alhamdulillah inget ulang tahun gue.
Gue ucapin jam jam agak pagi dan minta traktiran.
Eh dia nanggepin ‘Yo rapopo, ning burjonan wae yo’ // ‘Ya gak papa, tapi burjonan aja ya’.
Nah, di sini timbul pertanyaan. Selama ini, gue sering denger kata ‘Burjonan’ itu di daerah Klebengan dan Bos Heru tinggal di Kuningan.
Secara etimologi dan embriologi, Burjonan menurut orang Jawa berarti tempat berjualan burjo alias bubur kacang ijo.
Nah, tapi kenapa kadang di burjonan gak jualan bubur kacang ijo? Malah jualan sayur dengan berbagai macam lauk, dan gak ada sayur kacang ijo!!
Tapi yasudahlah, biarkan saja.

Waktu itu tempat gue abis ujian blok 5 dan mau ACC Total jam 12 dan ujian selesai jam setengah 10. Biasanya anak anak (yang gak punya duit dan males balik ke kos) pada ngumpul di Masjid kampus, dan salah satunya ada Irwan yang juga temen SMA.
Gue cerita ke dia kalo Bos Heru ultah dan mau nraktir. Alhasil dia malah ngajakin ke kos bos Heru (buat makan gratis // mental mahasiswa).

Irwan, smile like a Sir
 Pas ampe di depan kosan nya bos Heru agak sepi, tapi bos Heru ada di dalem.
Pas pintu kamar dibuka…. Astaghfirullah~
Ini kamar apa Titanic part II?
Ada sepatu di atas kasur, ada baju jadi keset, laptop di keranjang sampah (bagian ini hanya didramatisir 1% saja, karena keadaannya hampir seperti gambaran di atas).

Tapi barang barangnya Bos Heru keren keren cuy, tapi~
Gimana enggak, hapenya Samsung Galaxy mini lumayan woke, tapi tombol back-nya mati -_-.
Punya iPod keren, walaupun second tapi tetep keren, tapi agak rusak rusak gitu.
Punya sepatu merk apa gitu, dikasih siapa gitu, keren tapi, eh enggak dipake juga. Ckckck.
Emang gak berubah anak yang satu ini.

Terus ngobrol ngobrol gitu, ternyata hari itu dia ada presentasi. Gue gak bisa ngebayangin seorang bos Heru yang sangat gue kenal 6 tahun, presentasi sebagai mahasiswa Hubungan Internasional :O
Terlalu perih parah untuk dibayangkan :/

Le Bos
 Setelah ngobrol ngalor ngidul, termasuk nonton video orang yang lebih absurd dari Bos Heru di kampus gue. Selain itu Irwan juga protes ‘Kok cuma burjonan, paling gak ayam goreng mbah jenggot’
Gue ‘ayam goreng mbah jenggot ki ngendi?’
Irwan ‘kata anak anak deket Mirota’
Gue mikir, mencoba mencerna tiap kata dan mengingat tempat makan di sekitar sana, dan ketemu satu jawaban pasti: ‘Kui KFC! Mbah jenggot piye~ -___-
Gue ngajakin Mega buat makan bareng buat ngerayain ultahnya bos Heru.Lol.
Dia bales sms tapi gak setuju secara tidak langsung (soalnya di tengah2 percakapan di gak bales lagi -_-).

Abis itu langsung ke ‘Burjonan’ absurd itu. Ternyata warung kecil di deket kosan bos heru. Pemandangannya cukup oke. Tanpa gunung atau pantai, tapi mahasiswi yang sliwar sliwer di depan warung. Dan bos Heru pun mengambilkan makan yang menunya adalah: Nasi + Ayam + Tahu + Sayur bayem + Sambel super pedes + air putih.
Well, seabsurd absurdnya sayur bayem yang pernah gue makan, gak ada yang dimakan bareng sambel cabe ekstra pedes. Udah, pada keringetan semua.
Dan satu hal yang pasti, mbak mbak nya selalu stand by. Yaah, gue juga maklum, dia ngeliatin kita kok semacam garong gitu kayaknya -___-

Well, jam 12 Bos Heru kuliah dan gue ama Irwan musti ACC Total, dan yang pasti kita kenyang.
Well, Happy Birthday bos!