Thursday, August 23, 2012

Behind the Scene : Trah Mangundinomo


Yeah, gue balik lagi, dari sekian lama enggak posting, ya palingan posting beberapa kalo lagi mood, sekarang moodnya banyakan lagi ngilang.

Oke, langsung aja, kali ini gue bakalan cerita tentang trah keluarga gue. Bahasa Indonesia yang baik dan benar ada gak sih istilah ‘trah’? Yaah pokoknya kalo gue ngartiin ya semacam kumpul keluarga gitu hehe. Tapi kalo kata Wikipedia sih kayak gini.

Sebenernya pertemuan kayak gini tuh sering diadain waktu gue masih SD dulu, tapi gak tau kenapa tradisi tiap lebaran ini jadi jarang diadain, apalagi tahun ini rumah nenek gue yang jadi tuan rumah :))

Tapi, sebelum itu, kita lihat dulu behind the scene dalam persiapan trah ‘Mangundinomo’ kali ini.
Yak, malam harinya sih pada geser geser barang barang gitu, tapi gue datangnya agak telat jadinya cuma kebagian pas nge-cat doang. Sebeleum ngecat pada stop dulu, pada laper katanya, lagi pada pesen Mie Jawa. Gue ditawarin, tapi apa mau dikata, dari rumah udah makan, masak gue makan lagi di sana, apa kata perut gue? Udah segede gini, jadi apa ntar? Haha
Naya, bulik Hesti, Om Pethuk, Om Gi'
Terus lanjut, ngecat, gue gak tau apa yang ada di pikiran pakde gue, dia ngecat udah dapet seperempat tembok, dia baru nanya ‘kira kira catnya cukup gak ya?’ -_-
Alhasil, cat sisanya dicampur lagi biar lebih encer dan jadi cukup, tapi kayaknya hasilnya jadi belang gitu, kayak orang pake produk kosmetik, mukanya putih tapi badannya gelap (gak se-ekstrim itu juga sih).

kenapa banyak Orbs-nya ya? Btw, pakde gue paling kiri, yang udah mulai duluan -_-
Nah, lagi lagi pakde gue ini lanjut ngecat. Gak ada mendung, gak ada hujan, tiba tiba pakde gue batuk batuk sendiri, gak ajak ajak orang lain. Dia batuk parah gitu, padahal gak pernah ngerokok. Disuruh berhenti ngecat gak mau. Alhasil batuknya tambah jadi jadian. Tapi terus disuruh berhenti ngecat, walaupun batuknya tahan lama. Katanya sih di rumah udah biasa ngecat, tapi kok di sini batuk. Dia heran. Gue heran. Kita semua heran. Dia heran karena biasanya gak batuk, kok ini batuk. Gue heran ternyata pakde gue tukang cat -_-


Setelah sekian waktu, pekerjaan kita hampir selesai, bareng sama Om Dodo yang baru pulang dari pantai Parangtritis, yang katanya macet parah gara gara libur lebaran gini. Apalagi malem, pulang kalo naik bus udah gak ada, akhirnya naik taksi dan keluar duit 150rb, lumayan. Lumayan bikin kere.

Om Dodo and Kids (the red one is not)
 Yah, gue berusaha mengabadikan momen momen yang ada di sana, tapi ada satu hal yang cukup mengganggu. Yaitu: Kakak gue, Erin (yaah, gue harus mengakui bahwa dia adalah kakak gue walaupun dia baru kelas 3, karena dia anaknya pakde gue).
Dia sukanya mendominasi. Apa apa pengen diperhatiin. Hobinya nge-bully, tiap gue kritik, dia pasti langsung ambil kepalan tangan ala ala Chris John siap memukul lawannya.
Apalagi waktu dia liat gigi taring gue yang lumayan tajem tajem, dia penasaran pengen liat, ampe mulut gue berusaha dibongkar sama dia (u,u)

The Troublemaker, Erin -_-
But that night was awesome, apalagi menyadari bahwa ketika pulang jalanan macetnya minta ampun yang lagi pada mau balik ke Jakarta.

No comments: