Saturday, September 15, 2012

Not Sure If It's My Bad Week or...



Well guys, it’s me again. Gue sekarang lagi berusaha buat tetap meng-update blog gue kayak semasa SMA dulu.
Tapi karena kali ini gue udah kuliah, mungkin bahannya bakalan beda, ceritanya juga.

Oke guys, kali ini gue bakalan cerita tentang minggu ini. Dan mungkin ini adalah minggu sialku (yang ke sekian kali dalam sejarah hidup gue).
Minggu ini adalah minggu yang cukup, atau mungkin sangat, sangat berat. Kenapa? Di minggu ini bakalan ada 3 praktikum in a row! 3 hari berturut turut!
Belum lagi masih ada tutorial (semacam diskusi) + laporannya.


Hari Senin, a big week had to be started. Tutorial, terlihat bakalan lancar. Namun, ketika dosen yang masuk adalah dosen farmakologi, dimana yang dibahas kali ini adalah tentang obat obatan. Mati kutu udah. Mau ngomongin tentang ini takut salah, mau ngarang ngarang, bakalan ketahuan. Alhasil tutorial berasa krik krik krik banget, sepi, gak jalan.

Masih di hari yang sama, ada praktikum hari pertama. Tapi kita dapat gelombang ketiga, dimana itu adalah gelombang terakhir.
Entah salah siapa, apakah salah bunda mengandung gue juga gak tau, jadwal yang harusnya tiap gelombang itu cuma 1,5 jam kenapa jadi molor. Alhasil tempat gue yang harusnya mulai jam setengah 4 mundur, mulainya jam setengah 5! Alhasil gelombang gue selesai pas adzan Maghrib, dan gue sampai rumah udah mau adzan Isya’, astaghfirullah -_-

Hari kedua. Kali ini praktikum tentang pengaruh obat ke hewan, dan hewannya adalah mencit. Kita harus pegang sendiri mencitnya, nyuntik sendiri, dst.
Nah, sialnya mulai lagi. Gue salah megang mencit, pas gue pegang, mencitnya berbalik dan gigit jari gue -___- dan untungnya (aduh, walaupun untung tetep aja sial) gue ada temennya, si Galih dari kelompok lain juga digigit. Untungnya lagi itu bukan tikus rumah, kalo iya gue gak bakalan bisa ngetik postingan ini -_-
Terus lagi, ada mencit yang harusnya mati tapi gak mati. Pas Tanya ke salah satu (oknum) asisten. “mas, ini kira kira kenapa yak kok gak mati?” tau gak dia jawab apaan? Dia jawab “Coba diajak ngobrol, kenapa kok nggak mati”
YA ALLAH~ ini niatnya mau ngelucu atau ngapain? Gue harus bilang MOM gitu? Pelit amat sih. Belum lagi ditanyain hal hal yang lain lagi, pasti jawab “coba dicari di buku”. Whaaaat… asisten kan tugasnya ngebantu mahasiswa biar bisa, kok malah dipersulit gitu sih -_-

Hari ketiga seinget gue lancar lancar aja, malah pas gelombang gue cepet banget praktikumnya, cuma sejam.

Nah ini, hari keempat, gue abis abisan. Tutorial kedua (diskusi pembahasan dari apa yang didiskusiin hari Senin). Dosen yang mendampingi tutorial adalah dosen yang ngasih materi kuliah. Dan ketika gue menyampaikan pendapat gue, langsung. TKO. “Itu kan salah satunya, tapi harusnya kan bukan cuma itu. Berarti pemahamannya masih kurang! Kamu kuliahnya di ruang atas apa bawah?” “Bawah, dok” “Itu kan yang ngasih materi kuliah saya”
Mati -______-
Padahal ada dosen yang bilang kalo laopran tutorial itu gak boleh pake slide dosen sebagai rujukan, terutama daftar pustaka, dan gue berusaha buat itu. Tapi tetep, abisssssss -_-

Hari Jum’at biasa aja, karena biasanya udah gak sesibuk hari Senin – Kamis. Tapi ya itu, kok kayaknya sial banget gitu hahaha.

4 comments:

Javas K. Niscala said...

ya allah.... iti sialanya kebanyakan. kurang sedekah kayaknya. coba perbanyak sedekah, pasti gak siallagi tuh! hehehe

Eric Setyo Nugroho said...

hahaha iya kali ya, dibanyakin nominalnya juga harusnya hehe

penyembuhan penyakit stroke said...

benar" tidak beruntung..

obat kanker payudara said...

kurang beruntung banget yah