Wednesday, July 31, 2013

Talking 'Bout Life



Bahagia itu sederhana dan banyak caranya. Salah satunya adalah dengan buka bersama dengan teman teman lama yang mungkin cuma 1 kali setahun ketemu, atau bahkan sejak lulus SMA juga belum ketemu lagi.
Seperti biasa, acara dikoordinir dan dipercayakan kepada Mbak Reni dan Mbak Vivik. Kami selalu percaya kalo mereka bakal mampu mengurusi segala ‘ubarampe’ dengan baik. Karena kita yang lain kalo ditugasi belum tentu bisa hahahaha.
Kali ini tempatnya di Warung Joglo, sekitaran sawah sebelah timur RSUD Wates.

Katanya sih disuruh ngumpul jam 16.30, tapi aku yakin gak bakal kumpul semua jam segitu, sudah menjadi budaya kalo ngaret itu. Tapi ngaret pun gak masalah, dateng jam 7 pun masih kita beri toleransi sebenarnya, asal semua masih ngumpul dan warungnya belum tutup.
Berangkat jam setengah lima dari rumah, di sana udah ada Bowo, Bos Heru sama Olip. Terus dateng lagi Delicia, dan seterusnya.
Kita langsung ngobrol di depan pengeras, soalnya kalo masu masuk masuk takut nyasar. Ngobrol lah sama Bos Heru. Sebenernya sih kalo sama Bos Heru gak terlalu ngangenin, soalnya aku juga sering main ke kosan dia. Tapi pas yang lain dateng, termasuk Bayu, Vivik, Wiwin, dsb. Mulai dateng, ini acara sesungguhnya.
Setelah dirasa cukup banyak orangnya, kita langsung masuk ke dalem, kita sebenernya takut kalo ampe rubuh karena tempatnya terkesan reyot, terutama kalo yang naik seukuran aku semua.
Di dalem, pecaah semua. Aku yang baru dateng, belum apa apa langsung dikomentarin “Eric saiki gendut yoo…” dan sejenisnya. Emang sih, ga tau kenapa gara gara kuliah banyak tugas, aku jadi gak nyempetin buat olahraga.

Aku, Bayu sama Bos Heru langsung memainkan permainan lama, yaitu “Kenalan Aneh” (nama ini juga baru kepikiran sekarang). Yaitu suatu ‘permainan’ yang waktu dulu SMA, kita bertiga sering main. Kayak orang kenalan, salaman, terus nyebutin namanya, tapi nama yang aneh dan jarang kita denger, tapi pas kita ngomong kita langsung ingat dan ketawa. Misalnya: *salaman* *nyebutin nama*: Jay Jay Okocha. Kadang gara gara inget namanya, atau inget bentuknya kita langsung ketawa.

wujud asli Jay Jay Okocha
Nwankwo Kanu
Yang paling ganteng, Taribo West

Kalo Suprek sih gak kangen kangen amat, soalnya seminggu sebelumnya kita nonton ARTJOG di TBY. Jadi sempet cerita cerita perkembangan dunia perkuliahan.
Gak banyak yang berubah dari yang lain, Opil masih ‘terlihat’ oon, Wiwin juga masih sama, Delicia juga belum putus dari pacarnya, Olip dengan jersey Real Madrid bertuliskan Londoliv-nya pun tampaknya tidak banyak berubah kecuali dia kini menjadi vokalis band di kampus. Mungkin yang terlihat cukup ‘memprihatinkan’ buat aku adalah Itna. Entah kenapa, dia semakin vulgar dan terlalu blak-blakan. Dia cenderung responsif, agresif, akumulatif, dan if if yang lain. Intinya dia menjadi semakin saru. Sangat disayangkan, sebagai calon pendidik anak bangsa.

Bodohnya, si Fito yang sudah sampai Wates malah merasa dibohongi, dan dia balik lagi ke rumah. Pas ditanyain, dia malah udah di rumah, padahal kita semua udah nungguin. Yang cukup salut adalah Bogie. Sebelumnya aku sms dia, kira kira pulang tanggal berapa, dia bilang tanggal 30, ada Semester Pendek katanya. Pas Reni bilang bakal ada buber lagi, aku sms lagi, bisa apa gak. Dia bilang gak bisa kalo tanggal 27. Sampai si Reni minta aku buat bujuk si Bogie. Aku pun udah bilang ke Reni kalo Bogie gak bisa.
Tapi pas udah jam 5, Bogie sms Bos Heru, katanya suruh pesenin makanan, dikiranya boongan, tapi ternyata beberapa menit kemudian muncul wujud aslinya. Well, aku sangat mengapresiasi apa yang dilakukan Bogie, yang mungkin masih sibuk, dan dia sempet masih ada tugas yang belum dikumpul, jauh jauh dari Semarang, masih menyempatkan diri buat pulang sebentar. Terkadang kita yang rumahnya sama sama Kulon Progo, tiap hari ke Wates mungkin, malah gak dateng di acara yang cuma setahun sekali ini. Mungkin sibuk dengan pekerjaan, mungkin dengan tugas, orang tua, atau bahkan pacar? Only God knows.

Ada banyak hal hal kecil yang menarik, seperti tulisan “Awas G’jedot” di pintu dalam, sedangkan di pintu luar tulisannya “Awas Kejedot”, yang bener yang mana?
Terus pas kejadian Bayu minta air kobokan jauh jauh, padahal ada di depannya. Aku sendiri juga pas mau wudhu, aku minta biar ada yang ambil gayung terus ngalirin air dan gak nyadar kalo ada kran. Kejadian waktu Olip gagal pipis gara gara gak ada air, dsb.

Abis buka bersama, kepinginnya aku sama Bayu sih pada ngumpul dulu, cerita cerita kehidupan setelah lulus SMA. Tapi apa daya, mungkin ada kesibukan lain, jadi temen temen gak bisa.
Alhasil cuma aku, Bayu, Suprek dan Bos Heru yang ngumpul di Alwa. Seperti 4 gondhes yang mencari mendhes di malam Minggu. Kita ngobrol di depan Rutan Wates, yang malah dibecandain Bos Heru “Mana Decky? Mana Decky?”.
Tujuan kita bukan melihat alun alun-nya, atau melihat cewek yang lewat, kita lebih ke bercerita tentang hidup, Talk about life.
Cerita gimana kuliah kita, cerita umur segini harus mulai serius ke jenjang berikutnya (seriusan ini), dsb. Termasuk kalo kita memiliki pandangan yang sama tentang bagaimana biaya hidup di kampus, gaya hidup cewek di kampus, aku dan Bayu memiliki pandangan yang sama. Mungkin Suprek tidak mengalami, karena kampusnya di Wates yang gaya hidupnya kurang lebih tergolong standar lah.
Ngomong tentang bagaimana sekarang itu hidup dikontrol oleh sebuah kertas yang bernama uang. Gak perlu ganteng, gak perlu pinter, asal bapak ente mau beliin ente mobil atau ‘montor lanang’, cewek cewek pada milih ente.
Cerita bagaimana IP tergantung di tangan dosen. Ini mengembalikan memori kita bahwa Bayu dan aku, walaupun sebagus bagusnya pekerjaan kita, tetep gak dapet nilai yang bagus,
Bayu juga cerita kalo di kampus, dia juga merasa kalo yang setara sama dia mungkin cuma Anteng, dan yang lain lebih ke high class. Hal yang sama dengan aku.
Memang sih, banyak anak Kulon Progo, yang kuliah di Jogja, gaya hidupnya juga berubah, yang dulu makan di warung soto pojokan Alun Alun sekarang makannya di Waroeng Steak, yang dulu minumnya es the di pinggir jalan, sekarang nyusu di Kalimilk. Bahkan aku dan Bayu sempat berpikir, jangan jangan orang yang seperti itu sudah gak mau ngumpul lagi sama kita, gak mau lagi ketemu temen temen lama. Lagi lagi, Only God knows.

Ah, sudahlah, yang penting buber udah dilaksanain, gak bisa dilihat apa yang kita makan, dimana tempat kita kumpul, yang terpenting adalah bagaimana kita bisa menjaga tali silaturahmi di bulan yang suci ini dan bagimana menjaga keutuhan layaknya saudara kita sendiri, because we are family. Wabilahitaufik wal hidayah *kok malah ceramah*
Well, yang sudah datang harus kita pertahankan, karena kita sendiri yang butuh, tidak ada yang memaksakan. Untuk yang belum datang atau berhalangan, kami juga memaklumi. Mungkin ada yang mengira dibohongi kayak Fito tadi, atau ada acara pengajian yang mungkin lebih penting, acara keluarga, urusan ‘pribadi’. Ya kita juga maklum, mengingat acara dilaksanakan di malam Minggu. Well sekian dulu dari saya, semoga bertemu lagi di lain waktu teman teman Palu!! Palu Josss!! Woyo Woyo Joss!

No comments: