Tuesday, August 27, 2013

Memori Gulungan Pita Hitam



Beberapa bulan lalu saya dikejutkan dengan ditutupnya Toko CD dan Kaset di Jalan Colombo. Oke, awalnya saya berpikiran positif ‘Ah, mungkin ini lagi direnovasi biar lebih gede lagi’. Tapi ketika saya balik beberapa waktu lalu (sebelum bulan Ramadhan) kok gedung tersebut sudah berganti ‘judul’ menjadi warung makan ala ala Korea. Duh, semacam heartbreaker. Hal yang saya sesalkan, andai tahu bahwa took tersebut mau tutup, pasti ada cuci gudang atau semacamnya, dan saya ada inceran beberapa items kaset yang belum sempat kebeli gegara belum ada duit.

Sebenarnya bukan kali ini saya dikejutkan dengan ‘kehilangan’ ini. Dulu, di Malioboro Mall, waktu saya SMP masih ada toko kaset di lantai 2 atau 3 saya lupa. Namun ketika udah kuliah gini saya cek lagi sudah tidak ada lagi.  Maka timbul satu pertanyaan, sudah tersingkir kah kaset? Atau bahkan bentuk fisik secara keseluruhan juga sudah tidak laku?

Pertemuan saya pertama kali adalah ketika dulu masih SD kelas 6, saya mampir ke Malioboro Mall yang saya jarang jarang ke sana untuk ukuran anak SD. Waktu itu di radio maupun MTV memang lagi masa dimana Green Day bangkit lagi. Lagunya banyak diputer sehingga saya tertarik untuk membeli kaset American Idiot dan International Superhits meskipun waktu itu saya belum punya tape (pemutar kaset) hehehe.

Duo pertama saya
Yang paling berkesan dari kedua kaset tersebut adalah saya pernah presentasi Bahasa Indonesia tentang tokoh idola waktu SMP kelas 1, dan saya bercerita tentang Green Day dan saya menggunakan kedua kaset tersebut sebagai visualisasi. Bahkan kaset American Idiot sempat dipinjem Indika ampe artwork-nya lusuh.

Kegemaran saya itu berlanjut untuk menambah koleksi kaset lain. Dan absurd-nya, saya pernah beli kaset kaset yang saya anggap blunder, seperti: Kompilasi AFI Menuju Puncak yang beli-nya di WS (bahkan sekalian yang AFI 2), kemudian Dream Band (entah yang tahun berapa) dan Kotak(yang waktu lulusan Dream Band pertama pas vokalisnya masih Pare dan basisnya masih Ices sebelum pindah ke TRIAD). Ya, untuk Kotak mungkin bisa dimaafkan. Bahkan bisa dibilang musiknya lebih ngerock dari sekarang (meskipun Tantri sekarang suaranya lebih ngerock)

Kegemaran lain adalah seringnya minjem kaset ke temen lain yang mungkin punya passion yang sama dalam mendengarkan musik. Tapi ada yang songong nih, temen SMP namanya Tito hahaha. Ketika pulang sekolah waktu SMP naik bus sukanya sambil dengerin walkman, pernah karena penasaran kaset yang dia dengerin apa, ternyata (yang saya inget) adalah Simple Plan dan… Radja. 2 band dengan masa kejayaan yang sama. Simple Plan dengan lagu ‘Welcome to my life’, ‘Shut up’, ‘Untitled’ dsb. Sedangkan Radja dengan ‘Tulus’, ‘Jujur’, ‘Bulan’, ‘Cinderella’ dsb. -___-

Temen lain yang bisa dipinjemin kaset adalah Intan. Seingetku, aku pernah pinjem kaset Maroon5 – Songs About Jane, pas Adam Levine masih ‘culun’ tapi musiknya lebih keren menurutku. Pernah juga minjem kasetnya Panic! At the Disco yang ‘A Fever You Can't Sweat Out’ yang menurutku artwork kolase nya sangat keren. Selain itu juga satu kaset kompilasi, tapi lupa apa judulnya. Semacam ‘International Fresh Hits’ atau apa lupa. Lumayan, satu kaset isinya ada lagunya Story of the Year, Avril Lavigne, Seether feat Amy Lee, dsb.

Koleksi juga bertambah ketika kelas 2 dan kelas 3 SMP. Mulai Good Charlotte, Green Day album album lama juga mulai koleksi, waktu itu baru Warning sama Dookie yang kesampaian. Pernah juga ‘malak’ Azi buat beliin kaset Good Morning Revival-nya Good Charlotte. Sering juga nitip kaset ke Bella, soalnya dia yang paling sering main ke Mall. Pernah juga punya album Greatest Hits-nya Blink182 sebelum mereka bubar (dan akhirnya reuni lagi) yang tinggal kasetnya doang. Gara gara wadah kaset sama artworknya diilangin sama Yuda :(
Ada juga kasetnya Sex Pistols yang minjem dari Adit Endog yang katanya aku suruh nyimpen aja.

Beberapa sisa koleksi
Pas udah SMA, saya gak pernah lagi dengerin kaset, adanya internet yang makin gila gilaan dan download yang lebih gampang (dan gratis dan illegal) membuat saya lebih memilih ‘mengoleksi’ mp3. Untuk CD? Kaset yang 25rb aja enggak, apalagi buat CD yang harganya bisa 75 ribu buat band luar.

Pas kuliah, dimana bisa mampir waktu pulang kuliah, sering ngecek ke beberapa tempat tadi yang akhirnya harus tutup. Sebelumnya di Toko kaset Jl. Colombo tadi saya sempat menambahkan koleksi Green Day kayak Insomniac dan Nimrod. Bahkan beberapa CD yang cukup lama punmasih ada. Tapi semenjak toko tersebut tutup, saya pindah ke toko daerah Jl. Mataram. Bukan, ini bukan yang jualan CD bajakan yang di sepanjang jalan. Di situ saya lumayan menemukan ‘surga’. Beberapa stock kaset lama yang cukup bagus masih ada. Untuk CD band2 Indie juga cukup terorganisir dengan baik. Meskipun kadang juga cuma buat liat liat gegara duitnya emang gak ada. Dan yang paling favorit adalah saya nemu kasetnya The Mars Volta yang saya kira dulu tidak pernah dirilis di Indonesia.

The Mars Volta - Frances the Mute
Ah.. memang sekarang rilisan kaset dibilang gak ada lagi. CD pun juga bisa dibilang untuk band atau penyanyi Indonesia yang kadang cuma merilis single dan memilih untuk tampil di acara musik pagi. Well, that’s all. By the way, tape saya sekarang mulai rusak nih coy -_-

No comments: