Friday, November 8, 2013

Tifah's Wedding



Tepat hari Minggu 3 November 2013 lalu, secara unofficial Palu mengadakan reuni. Kali ini tidak ada pemungutan biaya untuk makan (tapi tetep aja ada pemungutan biaya kado).
Yap, hari itu adalah hari pernikahan rekan kita, Latifah.
Khusus buat gue (dan mungkin juga buat Bos Heru) akan merasa sangat bersalah kalo sampe gak dateng ke nikahannya Tifah. Kenapa eh kenapa? Karena eh karena judi itu dilarang. Bukan, bukan Bang Haji yang melarang kita untuk datang. Soalnya, Latifah adalah temen gue sejak SMP, dari kelas 7C, 8C, 9C, 10E, 11Ipa3 hingga 12Ipa3 dan akhirnya lulus 2 tahun lalu.
Sebelum dilaksanakannya pernikahan kemarin, sebenarnya ada kegalauan dalam diri gue, gara gara jadwal praktikum medadak berubah, yang harusnya tanggal 10 dimajuin tanggal 3. Terpaksa gue harus cari tukeran gelombang praktikum, selain gak enak sama Latifah juga gak enak temen temen yang udah pada sms nanyain datang apa enggak.


Dan alhasil, pada hari minggu setelah nonton Bima Ksatria Garuda yang ceritanya semakin epic, gue dateng juga. Sesuai perjanjian kita kumpul di rumahnya mbak Reni jam 9.30. Tapi jam 9 si Bayu udah sms aja, katanya dia nyari temen gara gara yang dateng baru dia sama Bos Heru.
Akhirnya gue berangkat dan sesampainya di sana, ternyata juga ada yang nikahan. Gue jadi curiga kalo Tifah nikahannya sama tetangganya Reni. Ternyata dugaan gue bener, bahwa dugaan gue gak pernah bener.
Lalu tiba tiba dari belakang ada yang manggil gue, ternyata adalah… Suketi. Bukan, Suketi gak muncul pagi pagi. Dia adalah Mega, sudah dua tahun gak ketemu akhirnya ketemu di nikahannya Tifah.
Terus kita berdua nerobos jalan dekat tenda gara gara nanya warga ‘Bu lewat mana ya?’ ‘lewat kulon e kuwi wae mas’. Sebenarnya gue gak yakin menerjemahkannya, apa maksudnya suruh muter jalan ke arah barat? Tapi gue malah nerobos jalan. Gue jadi ngerasa bersalah. Jadi beban pikiran.

Setelah sampe di depan rumahnya Reni, gue langsung becanda sama Bayu sama Bos Heru. Biasanya sih sama Supreks, tapi dia belum dateng. Bos Heru bilang kalo cewek gandengannya gak bisa dateng, Gue juga bilang kalo Franda gak bisa ikut dan Bayu gak bisa ngajakin Citra Kirana. Obrolan lain muncul dengan absurdnya, dari mulai pertanyaan kenapa lampu penerangan jalannya dikasih toples, kenapa ada kartu undangan nikah tapi gambar cowok namanya cewek dan sebaliknya. Emang temen SMA adalah temen yang paling absurd.

Kemudian kita pindah tempat. Kita musti jemput Nia. Entah dia itu ngerasa kayak siapa kok kita musti jemput. Ampe si Bos Heru ditanyain simbah simbah deket rumahnya Nia: “iki konco2 kerjo ne po? Arep nang mBantul po? Ojo diajak sek elek elek yo!” dan seketika simbah simbah itu menjadi Mamah Dedeh yang memberi wejangan.

Setelah semua siap, kadonya siap, simbah simbahnya siap, kita berangkat. Trek yang akan kita lalui ini cukup menantang, tipikal pegunungan, banyak belokan, suasananya masih asri. Bos Heru juga cukup lihai dengan belokan belokan tajam, seakan akan dia seperti pembalan MotoGP: Marco Simoncelli *amit amit*

Setelah tersesat dan tak tahu arah jalan pulang, melewati pematang sawah, melewati kebun bluberi, kita tiba di tempat nikahannya Tifah. Undangan udah keliatan banyak, rame banget.
Kita dateng, terus ada yang pada ngambil souvenir. Tapi gue sama Bayu punya prinsip sih: jangan ambil souvenir kalo nyumbangnya gak gede gede amat (gak gitu juga sih, cuma gak mau ambil aja).
Setelah salaman sama kedua mmempelai dan orang tua, kita foto bareng. Iseng iseng gue nanya ke Tifah: Takdir udah dteng belum? Dia jawab ‘gak diundang lah’.
Well, Takdir adalah temen gue juga, temen SD 6 tahun dan SMP 3 tahun, sekelas sama kita juga dan mantannya Tifah. Apapun alasannya gak diundang, gue tahu pasti Takdir adalah orang yang gentle dengan pernikahan ini. *oposih*

Nikahannya Tifah. Itu juga ada si Lala dan Anisa.
Setelah itu Bos Heru langsung nyeletuk ‘ayo madhang’. Dan gue ambil banyak makanan. Tapi gue curiga, gue kena batunya, gue jadi gak kebagian tempat duduk. Walaupun mau dinamakan standing party kek, flying party kek, nek wong Jowo madhang ora lungguh kuwi ora kepenak. Gue mondar mandir cari tempat sama si Bayu, terus Bayu ngeluh ‘iki Wedding Organizer e kurang sip’ *ya kali pake WO segala -_-*
Setelah gue sama Bayu dapet tempat duduk, orang orang lama tiba tiba muncul, ada Bu Yus sama suami dan anaknya, Pak Sugeng, Rina Ranti sama Amri. Kemudian keliatan pak Turkamto juga. Yang harus kita respect adalah Bu Asih alias Bu LA karena beliau adalah wali kelas kita waktu kelas 3. Kemudian juga ada Bu Sri guru Matematika.
Setelah selesai makan kita keluar cari angin sambil foto foto. Gak lama kemudian Mega pamit duluan gara gara ada acara sama temen paskib. Gue sih seneng bisa ketemu lagi sama temen yang dulu akrab dan baru ketemu lagi setelah 2 tahun. Tapi gue harus mengakui bahwa, things are changed. Tanpa ketentuan tertulis, di sana terlihat bahwa ada sekat di antara kita, terlihat ada kecanggungan setelah 2 tahun tidak ‘menyamakan frekuensi kegilaan’ kita. Gue juga ragu ragu untuk memulai kegilaan, apakah hal ini masih dianggap lucu, atau bahkan terkesan weird dan ‘mekso’. Apapun sekat itu atau betapa terbatasnya komunikasi yang kita lakukan kemarin, gue seneng bahwa solidaritas temen temen Palu buat men-support temen kita yang lagi seneng termasuk juga Lala dan Anisa yang udah duluan bareng temen temen kuliahnya walaupun Lala juga sampe siang masih nungguin kita. #Respect

Duo racun, Wiwin & Olip

Olip & Mega

Palu Squad

Palu lagi. Itu Reni ngapain? Merasa tinggi? -_-

Ice Cream Squad
Setelah selesai kita pulang dengan diiringi lagu dangdut yang bikin goyang Bang Jali. Kemudian muncul berbagai candaan sarkasme soal guru guru SMA kita. Dasar! Haha
Setelah itu kita juga negrujak di rumahnya Reni, bareng Bayu, Wiwin, Olip, Itna dan Tarmi. Ngerujak mangga dan pepaya. Sederhana, tapi gak mewah (dimana mana kalo sederhana emang gak mewah). Sungguh menyenangkan ikut merasakan dan merayakan kebahagiaan teman teman.
Sejujurnya gue punya obsesi, bahwa sebisa mungkin kita ikut support temen temen Palu. Entah acara pernikahan, kelahiran atau wisuda temen temen. Ditunggu event event terdekat (mungkin lahirannya Tifah, atau wisuda temen temen D3 atau bahkan temen kita yang lain yang sudah berencana menikah di waktu dekat. Tunjukkan solidaritas Palu! Viva La Palu!

Selamat menempuh hidup baru buat Tifah dan suami. Gue pribadi dan mewakili temen temen Palu yang kemarin bisa dateng atau pun yang enggak, mengucapkan selamat menempuh hidup baru, semoga menjadi keluarga yang sakinah mawaddah wa rahmah. Amin :)) 

Courtesy foto: instagram Olip dan FB Tifah & Anisa

2 comments:

toko penjual ace maxs said...

wah seru sekali ya, happy wedding untuk kedua mempelai

Rina Rantiasih said...

Wes suwe gk moco blog mu rik...postingan ttg Palu tetep bikin kangen :)